Labels

Pages

Followers

Thursday, August 30, 2012

Ayuh! Make up diri Kita


Kecantikan dan ketampanan wajah diimpikan oleh setiap manusia. Rendahnya diri kita andai punya fzikal yang tidak seayu ‘mereka’. Jiwa rasa gundah fikiran mula meminta sesuatu yang indah. Terkadang kita menjadi lemah dengan apa yang menimpa. Sedarkah kita, semua yang diberikan oleh- NYA itu adalah pemberian yang paling baik yang tidak dimiliki oleh setiap manusia. Musafir kita di sana nanti bukan di nilai dari wajah yang punya senyuman ayu yang mampu membuat sang lelaki menjadi layu tetapi akhlak yang padu disulami dengan iman yang satu yang akan dinilai oleh Allah.

Usai bertemu cinta di subuh hari, aku termenung di hamparan kain suci pantas kata berputar bermonolog dengan diri…

“Aku nie tak sekacak dan tak setampan lelaki yang menjadi idaman wanita. Bagaimanalah agaknya jodoh aku nanti.”

“Ish, apa yang aku fikirkan ini. Bukan sahaja ketampanan wajah yang menjadi idaman wanita tapi akhlak dan tanggungjawabku yang harus di jaga untuk menjelajah ke alam rumah tangga kelak. Apalah erti punya wajah yang tampan dan indah tetapi perangaiku tidak setampan wajahku. Ah…aku nakkan perempuan cantik tetapi peribadi aku masih kurang terdidik. Mungkin aku dapat wanita yang aku idamkan tetapi bersediakah aku nanti menahan rasa cemburu apabila melihat ada sahaja mata yang memerhati kecantikan isteriku nanti? Mampukah aku mendidik isteriku nanti bahawa kecantikan yang dia ada itu hanyalah untukku dan bukan untuk pandangan umum. Berhemahkah aku dalam menjadi seorang suami yang mendidik isteri dan anakku nanti.”

“Ramai kawan-kawanku terasa hina dengan apa yang diberikan kepada mereka. Wahai sahabat syukurilah dengan setiap kecantikan yang kita ada. Wajah kita tidak pernah diciptakan untuk menjadi hodoh tetapi wajah kita diciptakan hanya  berbeza kecantikan sahaja! Jangan sesekali rasa merendah diri. Perbaiki akhlak dan diri pasti nanti wajah kita akan berseri. Jika tidak di mata manusia pasti akan di pandang tinggi oleh Ilahi.”

Aku hentikan monolog dengan diriku. Muhasabah pada jiwa yang resah. Lihat di luar sana, ramai manusia yang punya wajah yang cantik dan tampan tetapi buruk peribadi dan akhlaknya. Apalah guna punya wajah yang cantik seperti Neelofa tetapi bangga membuka lurah di bahagian dada. Memberi saham pada yang melihatnya! Apalah guna wajah setampan Aidil Zafuan andai kisah rumah tangganya bagai tiada kesudahannya. Kita doakanlah moga mereka bertemu petunjuk dari-NYA.

Jangan kita sesekali risau pada pertukaran wajah dan rupa yang berlaku pada diri kita. Apa yang penting hubungan kita dengan-NYA masih terjaga bahkan makin erat. Percayalah, apabila kita dekat dengan pencipta kita itu, segala yang hina pada pandangan manusia pasti akan mulia pada mata Pencipta kita. Yakinlah. Ketepikan pada mulut yang mengata. Teruskan menjalin cinta kita dengan-NYA. Bukankah Islam mengajar kita perkara yang mudah dan tidak membebankan kita. Kita punya masalah di bahagian muka? Mudah sahaja penawarnya..basahkan muka kita dengan wudhuk, hiasi wajah kita dengan bacaan doa penyeri muka bukan mantera tetapi bacaan doa!. Tidak perlu kita menghabiskan duit dengan membeli produk kecantikan yang berjenama yang mahal harganya dan banyak bahan kimia. Jika kita punya berat badan yang maksimum dan sering dicerca usah kuatir dan rasa terhina. Islam ada penawarnya. Dengan apa? Berpuasa! Inilah cara diet yang terbaik! Bukan sahaja mampu memberikan perubahan pada badan kita tetapi juga pada akhlak kita. Tidak perlu tertipu dengan segala ubat yang boleh menguruskan badan kita. Ia hanya sementara. Jika kita berhenti dari mengambilnya padah pula yang akan menimpa. Bahkan berubah berkali ganda bukan bertambah perkasa tetapi makin sengsara! Contohilah cara pemakanan nabi.

Solat fadhu dan sunat jadikan senaman harian kita. Wajib kita kerjakan! Kita terkadang rasa malu dengan apa yang ada pada diri tetapi sedarkah kita akan ada-NYA pencipta kita? Sedih bila jerawat atau ada kecacatan pada muka tetapi tidak pula menunaikan kewajipan kepada–NYA.  Tidak pula kita malu dengan DIA. Kita meminta semuanya sempurna tapi sempurnakah tanggungjawab kita kepada DIA? Tanyalah iman anda.

Pada mawar di luar sana. Syukurilah dengan setiap kecantikan yang dimiliki. Tutupilah tubuhmu yang langsing itu dengan pakaian yang labuh. Jangan kau bangga menayang gunung megahmu pada mereka. Kau seolah membuka maruahmu untuk dijaja! Juga pada kumbang di luar sana. Jangan sesekali dikau bangga dengan punya wajah yang kacak dan tampan kerana itu merupakan ujian buatmu. Jangan kau gunakan wajah itu sebagai perayu peminta mahkota wanita. Jangan sesekali dikau merosakkannya! Sukakah dikau melihat jika ada di antara ahli keluargamu nanti dipersenda sebegitu rupa? Berubahlah masih belum terlambat. Terkadang maksiat yang kita lakukan itu menjadi titik mula bagi kita untuk mendekatkan diri dengan pencipta. Tetapi Cuma sekali! Sebagai pengajaran buat kita. Jangan sesekali kita mengulanginya.


Syukran jazilan pada Ukhti Hala kerana sudi meng‘kartun’ wajah saya. =). Moga enti terus istiqamah dalam perjuangan dakwahNYA. Ingatlah! Nilai pandangan manusia berbeza dengan pandangan Allah. Yakinlah kepada kurniaan kecantikan yang ada pada diri kita itu!

Monday, August 27, 2012

Bayi Anda Sering Menangis? Ini Ubatnya..


Salam, Hari nie abang Mat Ingin berkongsikan berkenaan dengan tips untuk merawati masalah  bayi menangis tanpa henti. Terdetik rasa di hati untuk membantu para keluarga yang mempunyai bayi yang sering menangis. Abang Mat pun ‘google’ la untuk cari tips-tipsnya. Moga dapat membantu ye.

Bagi ibu bapa yang menghadapi masalah bayi mereka yang menangis selama berjam-jam lamanya. Kita boleh mengamalkan kaedah ini. Allah sebagai rujukan kita. Kita berikhtiar dan semua kesembuhan di tangan Allah. Apa yang penting kita yakin dengan bantuan dari Allah. Berdoalah pasti Allah akan perkenankan.

Okay langkah pertama ialah bacakan 2 ayat terakhir surah Qursy- “Walaya’uduhu hifzuhuma wahuwalaliyyul adzim” di tepi telinga bayi sebanyak 33x dan tiup selama 10 saat pada seluruh muka dan ubun-ubunnya.

Langkah kedua ialah laungkan azan dengan kuat sebanyak 3x

Langkah ketiga pula ialah bacakan ayat ke 9 surah Yassin sebanyak 7x dan tiup pada tapak tangan kanan dan sapu seluruh mata bayi dan niatkan “ supaya ditutupkan penglihatannya  kepada alam jin

Surah Yassin ayat 9 atau rujuk di sini dan di sini .

 


InsyAllah. Moga dapat membantu. Berserah pada Allah. Abang Mat juga ada memberikan tips lain untuk mengelakkan bayi anda menangis. Tips kedua ialah seperti di dalam video ini. Kita cuba ikuti langkah yang terdapat di dalam paparan ini. Mana tahu berkesan. Cubalah! Hehehe
video

Andai bayi anda masih menangis, cuba pula kaedah yang terdapat di dalam video ini. Menarik! Selamat mencuba ye.

video




Sunday, August 26, 2012

♥Nikah itu Indah♥



Selamat berbahagia saya ucapkan kepada rakan-rakan saya yang telah berjaya mendirikan rumah tangga. Saban tahun sahabat handai sudah bertukar status mereka dari satu kini dua. Di ijabkan dengan ikatan yang halal. Membuang segala kotoran haram. Mereka kini akan menempuh mahligai perkahwinan. Terpulang pada nakhoda yang mengemudi pelayaran di lautan itu. Membawa ke arah yang sesat atau ke arah yang benar. Allah telah memberikan jalannya moga mereka mampu dan istiqamah dalam pelayaran itu.

Nikah di usia muda bukan semuanya memberikan isyarat Ya! Masih ada segelintir ibu bapa yang tidak boleh menerimanya. Bagi mereka, biarlah anak yang disayangi itu mempunyai pekerjaan dan harta untuk menyara keluarganya nanti. Saya sesekali tidak menyalahkan ibu bapa yang berpendapat sedemikian. Kita belajar dari pengalaman mereka. Bukan kerana terdidik dengan ikutan kawan tanpa usul periksa. Mungkin timbul kegusaran di dalam diri kedua-dua ibu bapa kita untuk melepaskan anak-anak mereka. Tidak mengapa. Jangan di risau atas halangan keluarga itu. Ia hanya bersifat sementara. Kita mengejar cita-cita kita dahulu pasti nanti mereka juga mengizinkan untuk kita mencari cinta kita.

Bukan semua ibu bapa begitu. Ada juga yang menyuruh anaknya melangsungkan perkahwinan pada usia muda. Bahkan, di dalam masyarakat Melayu sendiri, ada anak yang baru lahir itu pun sudah diikat dengan perjanjian pertunangan. Ini melibatkan antara kedua-dua ibu bapa kita dan pihak di sana. Bagi mereka lebih baik bernikah dari melakukan perkara-perkara yang tidak sepatutnya. Namun jangan sesekali kita melupakan jasa dan pengorbanan mereka dalam membesarkan kita. Isteri dan suami sudah menjadi gelaran kita tetapi jangan diabai tanggungjawab kepada keluarga kita. Jika seorang Isteri syurganya terletak di bawah telapak kaki suami, begitu juga dengan seorang suami, syurganya terletak di bawah telapak kaki ibu.

Nikah itu indah sifatnya. Menjadikannya payah dan susah apabila bercampur dengan adatnya. Kadang-kadang pernikahan menjadi lambat dek kerana terikat dengan adat, perkahwinan menjadi payah dek kerana terlalu mengikut adat. Seolah-olah berdosa pernikahan tanpa melakukan sesuatu mengikut adat. Saya bukan penentang adat Melayu. Saya pencipta budaya, adat dan sastera Melayu! Kita berpindah pula di dalam soal hantaran. Hantaran terlalu tinggi dan mahal! Gusar hati melihat hantaran dari pihak kawan-kawan yang ingin melangsungkan perkahwinan mencecah puluhan ribu. Ibu bapa seakan berbangga dengan hantaran tinggi itu. Bahkan ada yang berlawan. Siapa yang paling mahal dan hebat kendurinya dialah yang akan dikatakan sebagai ibu bapa terhebat di alam semesta. Perkahwinan persis Yusri dan Erra Fazira suatu ketika dahulu tetapi kesudahannya? Lisa Surihani yang menjadi suri di hati Yusri. Anak menantu terpaksa berhutang di sana di sini untuk menjadi raja sehari. Parah! Tidakkah mereka terfikir akan kesan selepas perkahwinan nanti. Adakah perkahwinan yang bahagia sementara yang diimpikan  atau perkahwinan yang bahagia selamanya yang diidamkan.

Sebenarnya Islam mengejar kita suatu kemudahan di dalam semua perkara merangkumi hidup kita. Islam adalah cara hidup kita. Islam The Way Of Life! Sebagai contoh, sekiranya kita bermusafir, diberikan kita rukhsah dan keringanan di dalam menunaikan solat. Begitu juga dengan pernikahan. Tidak perlu hantaran tinggi dan walimat sebesar perkahwinan anak menteri. Cukup sekadar mengikut apa yang disunahkan oleh nabi. Mungkin ada yang takut diperli oleh kerabat yang hadir. Kata mereka, majlis perkahwinan tidak meriah! Tidak Gah! Bukan itu yang menjadi ukuran di dalam pernikahan. Perkahwinan berlandaskan syariat, akhlak dan ibadat yang menjadi titik penentu kebahagiaan di dalam pernikahan. Buat kamu putera dan puteri di sana masihkan anda mengingati  maksud hadis nabi ini. ~ Sesungguhnya wanita-wanita yang paling diberkati dan menjadi keutamaan adalah yang paling rendah mas kahwinnya ( Riwayat Ibn Hibban)~ dan ~Wanita-wanita yang paling diberkati dikalangan umatku adalah yang paling rendah mas kahwinnya (Riwayat Ahmad)~

Pernikahan itu indah, bentuklah ia supaya menjadi lebih gemersik dan bersenandung. Banyak rahsia tersimpan di dalamnya. Bagi sahabat yang sudah mendirikan alam pertunangan ingatlah akan maksud hadis nabi ini ~Rahsiakan pertunangan dan sebarkan pernikahan~. Saya tidak sesekali menyalahkan sahabat saya yang telah mengupload gambar pertunangan mereka di Facebook, blog atau di twitter mungkin mereka masih belum diberitahu akan hal ini. Oleh itu, rasa terdetik di hati untuk memberi peringatan kepada diri dan anda semua. Jadikanlah pertunangan kita di dalam kesederhanaan dan kerahsiaan. Tidak perlu untuk mengupload gambar-gambar itu di facebook. Cukuplah sekadar keluarga terdekat dan Allah yang mengetahui akan perihal ini. Bukan apa, kita takut menjadi fitnah buat anda dan pasangan anda. Saya bukan mendoakan perkara yang buruk tetapi sekadar peringatan sebelum terkena.

Kita dipertemukan (Nikah) dengan nama Allah dan dengan Allah jugalah kita jadikan rujukan sepanjang kehidupan kita berumah tangga. Buat para isteri di luar sana, taatilah suamimu setulusnya. Jagalah ia sebaik mungkin kerana dia merupakan kilang untukmu membuat pahala. Buat para isteri juga, jangan gentar akan ketaatanmu yang tidak dihargai oleh sang suami kerana bukan balasan dari suami yang dikau pinta tetapi hanya kerana Allah semata-mata. Contohilah sifat Asiah, dia berbuat baik kepada Firaun bukan kerana mengharapkan balasan dari  Firaun tetapi dek kerana perintah Allah yang menyuruhnya mentaati suami.

Buat para suami juga, peliharalah, hargailah mahligaimu yang ada di depan mata. Wanita itu umpama tulang yang bengkok. Andai tersalah bentuklah ia dengan penuh hemah dan hiasilah ia dengan penuh hikmah. Isterimu juga menjadi kilang untuk dikau menyemai pahala. Pahalanya lebih hebat dari apa yang terdapat di dalam Bank dunia!. Tanggungjawab kini terlepas kepada anda. Dulu di pangkuan bapa kini ia berada di istana anda. Jalankan segala amanah yang telah diserahkan itu dengan sebaiknya. Usah sesekali menyakitinya. Dia penyeri hidup kita. Ingatkan akan perjanjian kita selepas lafaz sakinah kita ucapkan. Hayati perjanjian itu! Selamat pengantin baru kepada sahabat semua yang telah berjaya mendirikan rumah tangga.Semoga berkekalan hingga ke ahkir hayat. Kutiplah mutiara-mutiara indah di alam itu!

p/s : Sekadar perkongsian minda dari penulis. Harus diingat, penulis masih belum mendirikan rumah tangga ye.Hehehe


Saya hadiahkan lagu ini buat semua.
Saat Lafaz Sakinah
-Far East-

Heningnya
Sunyi suasana
Lafaz sakinah bermula

Apa rasa
Diterjemah hanya
Sebak abah tangis ibunda

Adalah aku wali puteriku
Serah kini amanahku ini padamu
Nafkahilah dia curah kasih dan cinta
Lebih dari yang ku berikan kepadanya


Dulu esakannya sandar di bahuku
Tangisannya kini ku serah padamu
Bukan bermakna dia bukan milikku
Fitrahnya perlukanmu
Jadikanlah dia wanita syurga
Mengerti benar akan maharnya
Taat itu bukan hanya pada nama
Indah ia pada maksudnya

Ku akur
Akan pesanmu
Puterimu kini amanahku

Iringilah
Dengan doamu
Bahagia kami dari redhamu

Saturday, August 25, 2012

إنّا لله وإنّا إليه راجعون Buat Khairul Fahmi Che Mat


Alamak, kenapa tajuk macam nie. Yerla betolla tue. Penjaga gol No 1 Malaysia dan Kelantan telah terlibat dengan kemalangan. Sebentar tadi, saluran astro Awani  melalui akaun Twitter diorang mengesahkan bahawa Khairul Fahmi Che Mat @ Apex telah terlibat dengan kemalangan jalan raya dan dia telah mendapat kecederaan. Tak tau pulak serius ke tak. Apa pun marilah sama-sama kita doakan  moga Apex cepat sembuh ye. Kereta Audi tue..rujuk sini 

Moga-moga segala-galanya diberikan kebaikan. Mungkin Allah sayang Apex, sebab tue Allah uji dia dengan kemalangan. Peringatan untuk kita juga. Walau hebat mana pun kereta yang kita bawa tetapi jika Allah takdir ada sesuatu musibah untuk kita pasti akan berlaku dan apa yang penting kena sentiasa bersangka baik dengan Allah. Setiap ujian pasti tersimpan seribu hikmahnya. Apa pun, moga Apex terus maju dalam kariernya. Gomo Kelate Gomo!.Eh..jap-jap.. Tok Guru tak suka perkataan GOMO tue. Kata Tok Guru, gomo tue membawa maksud bergaduh tak kira tempat dan makna kata perkara yang buruk la. Tok Guru yang kata bukan gua kata.Hehehe..Okay, jangan lupa habiskan puasa NAM kita ye…Salam.


Friday, August 24, 2012

Haramkah Raya kita Tahun ini?


Lebaran hari yang penuh mulia. Di sambut oleh seluruh umat yang beragama Islam. Sambutan hari atau Eid Mubarak diraikan tanda kemenangan kita bersama setelah kita bersama di dalam universiti Ramadhan. Satu universiti yang mendidik kita dari segenap segi dan satu-satunya universiti yang dapat menilai diri kita. Di bulan Ramadhan itulah kita dapat mengenal siapa diri kita yang sebenarnya.  Kita tidak lagi dikongkong oleh Syaitan. Hanya nafsu yang perlu dikawal. Kita bersih pada bulan itu. Andainya kita mampu berdisiplin pada bulan itu sudah semestinya diri kita juga akan berdisiplin pada bulan-bulan yang lain. InsyaAllah.  Ramadhan mendidik kita menjadi manusia yang jujur dan amanah. Boleh sahaja kita berbuka puasa tanpa penglihatan manusia tetapi kita tidak tega melakukannya kerana sifat jujur dan amanah ada dalam diri kita.

Ramadhan telah pergi meninggalkan kita. Jika Allah masih mengurniakan umur yang panjang untuk kita merasai Ramadhan pada tahun hadapan, rebutlah dan manfaatkanlah segala kelebihan yang diberikan itu. Pesta segala-galanya buat kita. Tiada bulan yang paling mulia melainkan bulan Ramadhan. Alangkah beruntungnya pada mereka yang telah diambil nyawanya pada bulan ini. Terlepas sementara dari azab kubur. Andai saya diberikan tempoh masa untuk memilih tarikh ajal saya, saya juga ingin pergi di bulan mulia ini tetapi semuanya telah ditetapkan oleh Allah s.w.t. Beruntung pada hati yang meratapi pemergian Ramadhan. Air mata saya mengalir seusai imam memberi salam pada solat Isyak di malam raya. Takbir raya dilaungkan tanda Ramadhan sudah menemui titik noktahnya pada tahun ini. Alhamdulillah, Allah memberikan ruang pada kita untuk merasai cinta 30 hari denganNya.

Kini hadir keseronokan kita untuk menyambut hari lebaran. Persiapan raya kita lakukan. Kadang-kadang melebihi persiapan Ramadhan. Budget raya lebih tinggi dari budget pada bulan Ramadhan. Bukan itu sahaja, pada mereka yang tidak pernah berpuasa juga tidak kurang hebatnya menyambut Syawal ini. Bahkan lebih hebat dari orang yang berpuasa. Alangkah indahnya jika mereka tahu kelebihan bagi orang yang berpuasa dan keburukan bagi orang yang tidak berpuasa. Saya menerima bertalu-talu mesej menyambut Aidilfiti. Terima kasih kepada sahabat yang sudi menghantarnya. Maaf tidak sempat membalasnya. Suasana di kampung banyak tanggungjawabnya terkadang terlupa di mana gadget kecil saya itu berada.

Raya, remaja dan cinta. Jika dulu saya pernah mengulas berkenaan dengan Ramadhan dan remaja, kini perbincangan saya berkenaan dengan raya dan remaja pula atau singkatannya 2R. Bagaimana ya pasangan yang bercinta ini menyambut raya? Sudah semestinya hebat. Beraya di rumah bakal mak mentua dan bapa mentua sudah menjadi takwim tahunan mereka yang bercinta. Di tambah pula jadual untuk beraya dari rumah ke rumah sahabat handai yang lain. Tidak perlu ramai, cukup sekadar mereka berdua sahaja. Yang punya motosikal ‘menarik’ bersama pasangannya dan yang punya motokar duduk bersebelahan bersama kekasihnya. Sempatkah kita berfikir akan bulan Ramadhan yang telah mendidik disiplin kita? Bukankah kita sudah berjaya mengawal nafsu kita pada bulan itu.

Mereka seolah berbangga dapat beraya bersama dengan kekasih. Ketepikan soal dosa yang penting kita bahagia. Bagi pasangan yang membonceng motosikal sudah semestinya akan berlaku sentuhan pada bahagian-bahagian tertentu. Di mana? Anda semua boleh memikirkannya. Kita beraya dengan suami atau isteri yang bukan halal untuk kita. Bagaimana jika suami atau isteri yang halal buat kita nanti melihat perlakuan kita itu. Jodoh itu Allah yang menentukannya. Bagi remaja yang mengekalkan percintaan mereka tanpa noda tahniah saya ucapkan. Tapi tidak ramai yang mampu melakukannya. Hebat kuasa cinta ini. Andai ada pasangan kita tinggal jauh dari desa kita, ada yang sanggup beraya ke rumah kekasihnya itu. Sang lelaki di selatan dan sang perempuan di utara. Jarak bukan pemisah. Bas ekspres atau kereta api sudi menjadi penghubung bagi jiwa yang resah!

Saya terkenang pada sebuah perbualan dengan sahabat lama saya dahulu. Perbincangan kami lebih kurang begini bunyinya.

“Man, kau ni biar betul sanggup nak pergi ke utara tue. Semata-mata nak ziarah dia?”

“Yela, kan sekarang hari raya. Dah lama aku rancang nak gi utara tue. Nak jumpa family dia.”

“Kau serius ke dengan dia”

“Mestilah serius mat oi! Aku kena jumpa family dia dulu. Jadi, raya nie sebagai titik permulaan bagi aku nak kenal dengan family dia. Biasalah bakal menantu. Hehehe”

“Owh, kalau macam tue ko bincang la secara serius dengan mak ayah dia. Sambungkan dengan ikatan jangan biar hubungan kosong tanpa ada talian. Ko faham tak nie?”

“Faham mat, tapi aku macam tak bersedia lagi nak bincang secara serius bab kahwin nie. Untuk permulaan aku nak berkenal-kenalan dulu dengan family dia.”

“Lah, alang-alang ko dah jumpa mak ayah dia. Ko kata ko serius. Jadi dapatkan dengan cara yang paling baik! Luahkan dengan mak ayah dia. Apa tunggu lagi man, halalkan apa yang haram.”

“Err…ko cakap senanglah, aku fikir aku nak kerja dulu, cari duit dulu pastue baru aku nak fikir tentang kawen nie.”

“Owh kalau macam tue lagi senang. Sekarang nie ko stop dulu dengan dia. Nanti dah ada kerja dan duit baru kau cari dia balik. Ha. Takkan dia tak boleh tunggu?”

“Hmmmm”

Sengaja saya mengusik rakan saya itu dengan soalan sebegitu rupa. Moga hajatnya tercapat dan terhindar dari segala perkara maksiat. Kalau benar kita rancang untuk memiliki seseorang itu biarlah bertujuan untuk dijadikan isteri. Berbeza ye sahabat, antara perempuan yang dicintai hanya sekadar tempat untuk mengilangkan rasa sunyi sepi dari perempuan yang dicintai untuk dijadikan isteri dan suri di dalam hati seorang suami. Andai dia benar pemilik tulang rusuk kiri kita. Teruskan berdoa, berusaha dan bertawakal. Persiapkan diri kita. Jika sudah sampai masanya jangan berlengah lagi. Halalkan apa yang haram.!

Thursday, August 23, 2012

Sebenarnya, kita boleh buat MAKSIAT!



            Selamatkah kita dari maksiat? Itu persoalan pertama yang harus ditujukan kepada diri kita. Setiap manusia dikurniakan satu sifat yang bernama NAFSU. Nafsu ini bahaya gerak gerinya, hebat hasutannya. Bukan sahaja kita mempunyai Nafsu, Allah juga telah memberikan kita seekor jin yang bernama Qarin yang ada dalam setiap diri manusia. Jin ini menyerupai kita dan ia tidak akan dapat dilihat dengan pandangan mata. Qarin inilah yang menghasut kita supaya tidak melakukan perkara kebaikan.

            Benarkah kita boleh membuat maksiat di bumi Allah ini. Ya, sudah semestinya boleh! Maksiat di dalam Lisan Al-Arab bermaksud perkataan yang berlawan bagi ketaatan. Perkataan yang berlawan dengan ketaatan ialah PENDERHAKAAN. Dari segi istilah kemaksiatan adalah meninggalkan segala perintah dan mengerjakan segala larangannya atau meninggalkan apa yang diwajibkan dan difardhukan dalam kitab NYA dan sunah rasul NYA serta mengerjakan apa yang di larang Allah dan Rasulullah Saw sama ada dari segi perbuatan atau perkataan yang zahir atau batin.

            Maksiat bukan sahaja melibatkan perkara zina tetapi segala perkara yang meninggalkan segala perintah Allah. Skop maksiat yang ingin saya bicara ini tidak dapat tidak akan menyentuh soal Remaja dan Cinta. Tulisan ini bukan sahaja untuk menegur diri pembaca tetapi untuk menegur diri saya sendiri agar kita sama-sama menjaga akhlak kita dari melakukan perkara yang tidak sepatutnya. Hadis nabi ada menyebutkan ~ Bercakaplah benar walaupun pahit~ dan ~sampaikanlah walau satu ayat~. Ingat matlamat hidup kita yang sebenarnya. Tanggungjawab kita diberikan nyawa oleh Allah sebenarnya adalah untuk apa? Adakah untuk menggapai cinta manusia semata-mata? Tidak. Banyak tanggungjawab lagi yang masih Allah kehendaki untuk kita laksanakan. Ingatlah akan maksud ayat Allah ini ~ carilah apa yang diberikan kepadamu di akhirat dan janganlah engkau lupa nasibmu di dunia~.

            Buat anda yang ingin melakukan maksiat saya tinggalkan cerita ini untuk anda. “ Pada suatu hari terdapat seorang lelaki yang menemui Ibrahim bin Adham. Dia lalu berkata, “Wahai Aba Ishak, selama ini aku gemar bermaksiat. Tolong berikan aku nasihat.”

Setelah mendengar perkataan tersebut Ibrahim berkata, “ Jika kamu mahu menerima LIMA syarat dan mampu melaksanakannya, maka bolehlah kamu melakukan maksiat.”

Lelaki itu dengan tidak sabar-sabar bertanya, “ Apakah syarat-syarat itu, wahai Aba Ishak?”

Ibrahim bin Adham berkata, “Syarat pertama, jika kamu bermaksiat kepada Allah jangan kamu memakan rezekinya.

Mendengar ungkapan itu dia lalu mengenyitkan keningnya dan berkata, “ Dari mana aku mahu makan? Bukankah semua yang ada di bumi ini rezeki Allah?”

“Ya! ” Tegas Ibrahim bin Adham. “Kalau kamu sudah memahaminya, masih mampukah kamu memakan rezekinya, sedangkan kamu selalu berkeinginan melanggar larangan-NYA.

Yang kedua ialah “ Kalau kamu mahu bermaksiat, jangan tinggal di bumi NYA!”

Ibrahim kembali berkata kepadanya, “Wahai Abdullah, fikirkanlah, apakah kamu layak memakan rezeki NYA dan tinggal di bumi NYA, sedangkan kamu melanggar segala larangan NYA?”

“Ya! Anda benar.” Kata lelaki itu.

Kemudiannya dia bertanyakan tentang syarat ketiga. Ibrahim lalu menjawab, “ Kalau kamu masih mahu bermaksiat, carilah tempat tersembunyi yang tidak terlihat oleh NYA!”

Lelaki itu kembali terperanjat dan berkata, “Wahai Ibrahim, ini nasihat yang bagaimana? Mana mungkin Allah tidak melihat kita?”

“Ya, kalau memang yakin demikian, apakah kamu masih berkeinginan melakukan maksiat.” Tanya Ibrahim.

Lelaki itu menggangguk dan meminta syarat yang keempat. Ibrahim melanjutkan,“ Sekiranya malaikat maut datang hendak mencabut rohmu, katakanlah kepadanya, ketepikan kematianku dahulu. Aku  masih mahu bertaubat dan melakukan amal soleh.”

Kemudian lelaki itu menggelengkan kepala dan segera tersedar, “Wahai Ibrahim, mana mungkin malaikat maut akan memenuhi permintaanku?”

“Wahai Abdullah, kalau kamu sudah menyakini bahawa kamu tidak boleh menunda dan mengundurkan datangnya kematianmu, lalu bagaimana engkau boleh lari dari kemurkaan Allah?”

“Baiklah, apa syarat yang kelima?”

Ibrahim pun menjawab, “ Wahai Abdullah kalau malaikat Zabaniah datang hendak mengiringimu ke api neraka di hari kiamat nanti, jangan dikau ikut bersamanya.”

Perkataan itu telah membuatkan lelaki itu insaf. Dia berkata, “ Wahai Aba Ishak, sudah pasti malaikat itu tidak membiarkan aku menolak kehendaknya.”

Dia tidak tahan lagi mendengar perkataan Ibrahim. Air matanya bercucuran. “Mulai saat ini aku bertaubat kepada Allah.”  Kata lelaki itu sambil menangis teresak-esak.

            Jadi, kalau kita mampu, bolehkan kita melakukan maksiat dengan lima syarat itu? Tanyalah diri kita. Allah maha pemurah maha penyayang. Sesiapa yang telah terlanjur melakukan maksiat, bertaubatlah segera selagi jasad kita masih bernyawa. Yakinlah supaya Allah akan menerima taubat kita.




Tuesday, August 21, 2012

Lebaran Yang Suci Vs Ramadhan Kali ini



Lebaran Yang Suci

Perginya kekasihku Ramadhan
Hilang bersembunyi
Kita bercinta menyemai rasa
Mencari berjuta pahala
Membuang segala dosa
Pada purnama yang mulia

Kini hadir gemersik Syawal
Tanda kemenangan kita raikan
Bersama bertaut hati
Menyubur kasih pada Ilahi
Beryukur tanda melafaz kata
Moga dipertemukan lagi cinta kita

Duhai lebaran suci
Moga dapat kita bersama
Menyemai kasih dan sayang
Sentosa subur dijiwa
Aidilfitri kita raikan bersama.


Ramadhan Kali ini

Ramadhan kali ini punya berjuta erti
Ku hela setiap haruman mawar yang mewangi
Ku buang sejauhnya noda yang menghantui diri
Mengisi ruang kolam hati yang mati
Membuka peluang pada jiwa untuk mengenal diri

Ramadhan kali ini takkan ku persia
Kerana mungkin ini terakhir dari yang Esa
Akan ku pelihara
Akan ku teguk semua ganjarannya
Kerana ia purnama mulia

Ramadhan kali ini ku hiasai rimbunan zikir Ilahi
Ku curah doa pohon Firdausi
Mencari, merindu, dan mencintai
Setiap detik ia berlari
Akan ku kejar tanpa henti
Biar jauh ia bersembunyi
Takkan ku lelah untuk menanti

Ramadhan kali ini penuh barakah
Mengubat setiap jiwa yang gundah
Menjadi penawar hati yang resah
Membuka segala maghfirah
Agar sekalian hamba bertemu cinta yang indah.

Monday, August 20, 2012

Kau Disayangi kerana Menyayangi..-Last Part



“Rul, aku tengok budak Rahman tue semakin menjadi-jadi lagak dia. Dengan awek kau pun dia nak tunjuk baik.” Kata Dojot kawan kepada Badrul.

“A’ah Rul, aku pun pernah tengok diorang berjalan berdua.” Tambah Botan yang juga merupakan kawan Badrul.

Usia mereka baru setahun jagung tapi sudah pandai bermain dengan cinta

“ Kau nie biar betul, dahla kawasan aku dia langgar takkan awek aku dia nak rembat.” Gaya bercakap seperti seorang samseng besar!

“Aku dah lama aim budak nie, hari tue lalu depan aku dia boleh buat tak tahu jer, semua form 1 takut dengan aku!” Sergah Badrul. Mungkin lengkap packagenya sebagai seorang samseng. Mempunyai suara yang garau dan tubuh yang agak gempal tetapi tegap badannya.

“Apa kata kita ajar dia Rul.” Hasut Botan.

“Okay, kita tunggu nanti.”

“Kringg…” Loceng tanda waktu sekolah sudah tamat!

Rahman berjalan berseorangan dan menuju pulang ke rumahnya. Ketika itu basikal tua ayahnya masih digunakan oleh ibunya. Dia seperti biasa berjalan kaki sambil menyepak batu-batu kecil. Tiba-tiba
“Woi, kau berenti jap.” Satu sergahan buat Rahman.

Badrul, Botan dan Dojot mendekati Rahman. Rahman terpinga-pinga kehairanan.

“Err..Assalamualaikum, ada apa awak panggil saya yer?” soal Rahman sambil menghulurkan tangannya.

“Kau tanya aku kenape? Kau buat apa dengan Sakinah semalam hah?”

“Eh, saya tak buat apa dengan dia, saya sekadar membantu dia sahaja.”

Kau tak payah nak berbohong

“Dush..” satu tumbukan hinggap di pipi Rahman.

“ Sekali lagi aku dengar kau cuba kacau Sakinah nahas kau aku kerjakan.”

Rahman terduduk dan belum sempat di berbicara mereka pergi meninggalkannya.

“Ya Allah dosa apakah yang aku lakukan untuk hari ini dan semalam. Astagfirullahalazim. Siapa budak lelaki tue. ”  Soal Rahman.

Rahman berjalan sambil fikirannya melayang entah ke mana. Lama masa perjalanannya sehinggalah dia sampai ke rumah.

“Man kenapa dengan pipi kau nie, lebam ni nak?”

Err..takde apa-apalah mak, mak terjatuh tadi masa di sekolah. Man kan nak jadi jaguh untuk mewakili sekolah masa Man lari tiba-tiba man tak dapat nak kawal mak. Hehehe

“Mari sini mak letakkan ubat.” Puan Solehah seakan meragui jawapan anaknya itu.

Keesokan harinya  Rahman seperti biasa berjalan kaki ke sekolah. Dia antara pelajar yang awal datang ke sekolah. Dia agak kehairanan kerana tiga orang pelajar yang memukulnya semalam juga berada di situ. Rahman memasuki kelasnya dan terus bertanya dengan rakan-rakan kelasnya.

“Shuib, kau kenal tak tiga orang pelajar lelaki yang macam samseng tue, sorang gempal badan dia, sorang hitam macam men in black dan sorang lagi gigi rongak.”

“Apa pulak tak kenal, diorang tue geng samseng lah. Tapi macam samseng taik kucing jer. Yang gempal tue nama dia Badrul, sorang lagi Dojot dan Botan. Eh kenapa kau tanya?”

“Takdela semalam diorang tiba-tiba tahan aku, kemudian ugut aku jangan ganggu Sakinah. Diorang ada apa-apa ke dengan Sakinah tue.?”

“Setahu aku, Sakinah tue awek Rahman yang badan gempal tue.”

“Hah? Patutlah semalam beria dia ugut aku. Aku tak takut pun Allah ada dengan aku. Tapi dalam tak takut kena juga aku sebijik penumbuk dia.”

“Eh, Man kau kena pukul dengan dia? Jom kita buat report dekat Cikgu Din.”

“Tak payahlah Shuib, biarlah dia.”

Waktu rehat bermula..

Rahman membawa bekal yang diberikan oleh ibunya ke kantin. Sakinah dan Shuib mengajaknya makan sekali di bawah sepohon pokok berdekatan dengan kantin sekolah dan berkongsi lauk dengan mereka. Pada mulanya Rahman agak keberatan tetapi setelah dipujuk dia akur juga.

“Maaflah kawan, lauk aku tak sehebat korang hanya nasi kosong dan telur rebus je. Tapi aku syukur.”
Suasana menjadi sayu

“Man, awak ambikla lauk saya ni ye. Jangan risau kita kongsi ye?” Pujuk Sakinah.

Sedang Rahman ingin mengambil lauk dari Sakinah. Badrul meluru pantas ke arahnya

“Woi, aku dah cakap dengan kau semalam kan? Kau dah mencurah minyak tanah dekat api yang tengah membakar. Marah Badrul seakan berfalsafah.

“Apa yang aku dah buat Badrul?”

“Kau nak jadi pelakon ye? Nah ambik nie..Badrul terus merampas nasi yang dipegang Rahman dan terus membuangnya

“Rahman..” Jerit Sakinah.

“Kau tak layak makan makanan perempuan seperti dia. Sedar sikit diri kau tu siapa.” Ungkap Badrul. Dia terus berlalu pergi.

“Man, sabar ye.” Kata Shuib dan Sakinah

“Iye, shuib, aku sedih bukan sebab apa. Aku sedih nasi yang mak aku masak nie terbuang. Kalau mak aku tahu dia pasti sedih. Bukan senang kami nak cari duit untuk membeli beras. Kami keluarga susah Shuib.”
“Awak, awak ambik duit nie ye. Nanti awak beli nasi”. Kata Sakinah

“Eh tak payahlah awak. Erm..tapi boleh tak saya nak tanya awak satu soalan?”

“Ambik jerla. Saya sedekah untuk awak. Ye awak, boleh..”

“Erm..awak ada ape-ape ke dengan Badrul tue? Maaf ye menyibuk pulak.”

“Eh, takda ape-apela. Dia tue yang terhegeh-hegeh dengan saya. Kalau saya selalu balik sekolah dia mesti kacau saya.”

“Owh..”

“Sakinah, Man, loceng dah berbunyi jom kita masuk ke kelas.” Walau Sakinah di kelas yang lain tetapi hubungan mereka sebagai kawan tetap akrab.

*******
Tuhan maha mengetahui. Perancangan dicatur untuk mempertemukan Rahman dan Badrul di dalam tali persahabatan. Petang itu hujan agak lebat. Rahman basah kuyup. Dia terpaksa pulang ke rumah dan beg sekolahnya ditinggalkan di dalam mejanya. Mujurlah tiada kerja sekolah yang diberikan. Dalam perjalanan ke luar pintu pagar dia melihat seoarang pelajar yang terbaring.

            Rahman terus berlari mendapatkan pelajar itu, rupa-rupanya Badrul! Dia terbaring. Badannya kaku dan berlumuran darah. Rahman terus menjerit meminta tolong. Mujurlah ada Pak Cik Mahmud yang menjadi menjaga di situ. Mereka terus membawanya ke hospital. Badrul dilanggar oleh seseorang penunggang motosikal yang tidak dikenali. Hujan lebat menjadi kesempatan buat lelaki itu melarikan diri.

            Di hospital Badrul masih tidak sedarkan diri. Segala laporan telah dibuat. Ini semua hasil bantuan dari Pak Cik Mahmud dan Rahman. Keluarga Badrul pun turut sama berada di hospital. Mujurlah keadaan Badrul tidak begitu teruk.

Rahman dan keluarga Badrul sentiasa berada di sisinya.

“Mama, papa, Badrul ada di mana ni ma?”

Sayang, sayang kena langgar tadi dan sayang pengsan. Mujurlah Rahman dan Pak Cik Mahmud menolong sayang.

“Erm..ma, di mana Rahman”

Rahman baru je balik nak, Pak Cik Mahmud hantar dia.

Sehari sahaja Badrul di tahan di wad kemudian dia dibolehkan untuk pulang ke rumah.
“Mama, boleh tak ajak papa bawa Badrul pergi rumah Rahman. Badrul nak ucapkan terima kasih kepada dia.”

“Baik sayang”

 Mereka akhirnya sampai ke rumah Rahman dengan bantuan penduduk kampung. Setibanya di teratak usang Rahman, tidak semena-mena air mata Badrul tumpah. Ya Allah apa yang aku telah buat kepada dia sebelum ini.”

Kedengaran bunyi hon kereta. Rahman terus melihat dari jendela tingkap

Siapa pula yang datang nie.” Bisik hati Rahman.

Badrul dan keluarganya keluar dari kereta. Rahman terus menyambut mereka.

“Mak, ada orang datang, kawan Badrul.”

“Ye, Nak, ajak mereka masuk”

“Badrul, awak sihat? Mak cik, Pak cik jemputlah masuk. Maaf mak cik rumah saya tak cantik maaf jugak kalau nanti m.cik tak selesa.”

“Tak ape nak..”

Mereka bersalaman tanda perkenalan dua buah keluarga.

“Sebenarnya kak, tujuan kami datang nie nak mengucapkan terima kasih kepada Rahman. Dia yang menolong anak kami dari kemalangan. Mak cik ucapkan terima kasih ye Man. Kalau takde Rahman taktaula apa nak jadi dengan Badrul.”

“Man, aku minta maaf ye banyak menyusahkan kau sebelum nie. Aku minta maaf. Ni balasan yang Allah bagi kepada Aku man. Maafkan aku man”

“Takda apala Badrul. Mungkin Allah dah tetapkan cerita kita macam nie. Kita kawan kan Badrul?”

“Oklah kak, kami terpaksa minta diri dulu ye sebab petang nie saya kena keluar ke Kuala Lumpur. Rahman ambil nie ye. Hadiah dari mak cik dan Mak cik.”

“Eh mak cik, saya tak minta balasan pun m.cik.”

“Belum sempat rahman menyerahkan kembali ayah Badrul meletakkan sampul itu ke dalam kocek Rahman.”

“Kami pulang dulu ya. Assalamualaikum”

“Waalaikumussalam”

Peristiwa itu menjadikan mereka akrab. Sehinggalah Badrul berjaya menaiki kelas pertama. Persahabatan mereka sehinggalah ke tingkatan 5.

*********
“Badrul…. Oi…kenapa nie termenung nie?Aku dah lama maafkan kau la..sudah, perkara lepas tue kita jadikan pengajaran ye. Lagipun dah lama dah.”

“Terima kasih ye man. Kau sahabat kau teman. Eh dah macam pantun pulak.” Kata Badrul

Waktu pembelajaran berjalan seperti biasa. Mereka tekun pada setiap mata pelajaran yang di ajar. Mereka ingin berjaya bersama. Moga impian mereka tercapai.

“Badrul, kau pulang dulu ya? Aku terpaksa pulang lewat sebab ada sedikit urusan yang aku kena buat.”

“Baiklah, nanti sampaikan salam aku kepada keluarga kau ya?”

“InsyaAllah.”

Selepas tamat waktu persekolahan, Rahman akan pergi ke Warung Pak Samad untuk mengambil upah membasuh pinggan. Dia melakukan kerja tersebut untuk meringankan tugas ibunya dan untuk membantu ayahnya. Walau upah yang diberikan tidak seberapa tetapi cukuplah untuknya membuat belanja sekolah dan membeli sedikit keperluan di rumah.

Dia tidak langsung merasa kesusahan kerana dirinya sudah terdidik sedari kecil lagi. Baginya setiap kejayaan mestilah bermula dengan kesusahan!. Rahman seorang anak yang baik dan sentiasa menolong ibu dan bapanya. Setelah selesai bekerja, Rahman bergegas ke rumah. Rezeki Rahman amat murah kerana setiap kali pulang ke rumah Pak Samad akan membekalkannya dengan lauk dan nasi untuk santapan dia dan keluarganya. Dia bersyukur mempunyai majikan yang baik dan pemurah.

Tiba di rumah, Rahman terus memanggil ibunya..

“Mak, mak.. Alhamdulillah mak, hari nie rezeki kita murah lagi. Ayah mana mak?

“Alhamdulillah ayah kau tidur”

“Man, mak nak bagitahu kau ni, tadi ada pegawai kebajikan masyarakat bagi tahu. Ada hamba Allah nak tolong ayah kau nak berikan kaki palsu.”

“Ya Allah, betulke nie mak? Syukur. Allahu Akbar. Mak , Allah dah makbulkan doa kita dan ayah kan mak?”

“Ye nak. Allah sayang kita. Dah pergi mandi nanti kita makan sama-sama ye.”

“Baik mak.”

Tamat.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...