Labels

Pages

Followers

Wednesday, November 26, 2014

Seorang Tua Yang "Awesome"!



Alhamdulillah semalam saya menyambut hari kebebasan setelah sekian lama berjuang dalam medan ilmu. Selesai untuk semester ini. Masih berbaki 2 semester lagi untuk beralih ke bidang kerjaya. Di harap para pembaca dapat mendoakan kejayaan saya di dunia dan akhirat. Ameen. Semalam juga mencoret satu cerita indah buat diri saya yang penuh dosa ini.

Allah mentakdirkan saya untuk menghadiri satu majlis ilmu yang di sampaikan oleh Syeikh Nuruddin Al-Banjari. Pertemuan buat kesekian kalinya. Syukur ya Allah di atas pengisian ini dan aku yang Dikau pilih untuk ke  taman syurga. Banyak mesej yang di sampaikan oleh Syeikh,  santai dan penuh bermakna buat diri yang masih dan selalu melakukan dosa. Astaghfirullah. Layakkah kita bergelar hamba kepada Allah sekiranya kita senantiasa mendustai segala arahan dan suruhan Tuan kita yakni Allah. Hamba itu taat sifatnya. Tapi taatkah kita kepada Allah? Hamba itu patuh sifatnya tetapi patuhkah kita dengan arahan dan larangan dari Allah? Astagfirullah.

Antara yang menarik perhatian saya pada isi penyampaian beliau adalah berkenaan dengan kuasa sebuah zikir yakni Istighfar. Allahu Akbar, begitu cetek ilmu kita kerana zikir yang selalu kita amalkan itu bukan sahaja untuk mendapat keampunan dari Allah tetapi juga turut menjadi pembuka rezeki kepada kita dan penawar apabila kita berada dalam duka. Istighfar itu membawa maksud “Aku bermohon ampunan kepada Allah yang Maha Agung”. Perbanyakkanlah Istighfar di dalam hidup kita. Bukan hanya sekali sehari tetapi berkali-kali. Kisah pengajaran terlalu banyak tentang orang yang mengamalkan zikir ini. Mari kita ambil ibrah di atas segala kurniaan nikmat yang diberikan Tuhan. Rezeki itu datang dengan hati yang suci, bagaimana mendapatkan hati yang suci? Kembalilah meminta keampunan dari Ilahi.

“Barang siapa memperbanyak Istighfar, maka akan diberi kelapangan dalam setiap kesusahan dan jalan keluar dari kesempitan. Dan dianugerahi rezeki dari jalan yang tiada disangka-sangka. (HR Abu Dawud dan Nasa’i)

Mari sama-sama kita perbanyakan zikir pada Ilahi untuk menghilangkan segala daki yang ada di dalam hati yang hampir mati. Saya tinggalkan anda dengan kuasa Istighfar yang harus kita ambil pengajaran buat kenikmatan dalam hidup kita. Kemudian, syeikh juga turut memberi peringatan tentang bahagianya kita apabila berada di rumah Allah yakni masjid dan surau. Kita boleh berjemaah dengan sahabat handai di tempat makan dan sebagainya tetapi kita susah untuk berjemaah di masjid bahkan ‘liat’ untuk menggerakkan kaki ke masjid. Mujurlah ada solat Jumaat jika tidak mungkin sukar dan payah untuk melangkahkan kaki kita ke Rumah Allah. Lucu apabila Syeikh secara sinis menyatakan bahawa ada beberapa jenis golongan yang akrab dengan masjid ini. Golongan pertama yang sentiasa ada di masjid setiap kali solat lima waktu. Golongan kedua adalah yang hanya mampu ke masjid sekali sahaja dalam seminggu yakni ketika Solat Jumaat. Golongan ketiga pula adalah golongan yang mampu ke masjid sekali sahaja dalam setahun yakni ketika Solat Sunat Hari Raya Aidilfitri atau ketika Solat Sunat Hari Raya Aidiladha. Golongan yang terakhir pula ialah golongan yang sekali sahaja dalam seumur hidupnya ke masjid yakni ketika dia disembahyangkan (menjadi jenazah).

Pengajarannya. Jadikanlah diri kita mencintai masjid sebelum masjid menjadi tempat untuk kita disembahyangkan. Mungkin pembaca masih tertanya-tanya apa kaitannya dengan tajuk cerita saya. Sabar dahulu. Akan saya terangkan di sini. Usai mendengar ceramah dari Syeikh, saya bergegas ke hadapan saf imam untuk mengambil peluang untuk bersalam. Ramai jemaah yang ingin mengambil peluang untuk bersalam dengan beliau termasuklah saya. Alhamdulillah, Allah memberi peluang itu. Kemudian para jemaah meneruskan sola Isyak. Saf sudah dirapatkan. Saya mengundur ke saf yang pertama malangnya, sudah penuh dan tiada ruang. Teringat pada zaman Rasulullah, para sahabat berebut-rebut untuk berada di dalam saf yang pertama kerana ingin mendapatkan pahala. Tetapi pada zaman kita saf yang paling belakang itu adalah saf yang lebih ‘afdal’ dan ‘awesome’.

                Saya mengundur lagi ke saf ye kedua masih penuh, ketiga sama sahaja dan keempat tiada juga ruang dan kelima…mata saya terpandang pada hujung penjuru di bahagian tepi bersebelahan dengan seorang tua yang awesome itu. Alhamdulillah, ada juga ruang. Saya mengizin lalu di hadapannya kemudian saya berada di sebelah kiri di bahagian paling tepi dan agak sempit. Belum sempat saya mengangkat takbir orang tua yang mulia itu memegang bahu saya dan dia menarik saya ke sisi kanan beliau. Dia mengambil tempat saya di sisi kiri dan saya cuba menghalang kemudian dia berkeras dengan senyuman. Biar sempit asalkan orang tua itu dapat solat selesa. Tetapi keselesaan itu dia memberikannya kepada saya. Subhanallah. Hendak sahaja memeluk beliau seeratnya persis datuk saya di kampung. Rakaat pertama usai dilakukan, Orang tua itu seakan dalam kepayahan untuk bangun melakukan rukuk, sujud dan iktidal namun dia gagahkan kerana dia yakin Allah melihat. Bayangkan, dia terpaksa menggunakan bantuan tangannya untuk menguatkan tenaganya untuk berdiri.

Rasa kasihan menyelubungi hati saya. Usai solat, sempat saya membalas senyuman dengannya dan bersalam. Saya mendoakan beliau panjang umur dan sihat tubuh badan. Ameen. Ketika melangkah keluar di pintu masjid fikiran saya melayang monolog hadir dalam tenang…

“Aku yang masih muda ini pun kadang-kadang susah untuk berjemaah di masjid..”
“Aku masih diberi kekuatan tenaga untuk bersolat, tetapi pak cik itu walau ditarik sedikit kenikmatan sihat beliau tetap terus melakukan solat berjemaah. Bagaimana pula dengan aku yang masih sihat?”
“Apabila aku sudah tua nanti, adakah aku akan sentiasa mendekat dengan masjid atau semakin menjauh? Ya Allah lindungilah aku dari sifat yang keji.”
Saya tinggalkan sebuah hadis buat renungan para pembaca….moga penulisan kali ini mendapat manfaat buat semua.

Rasulullah S.A.W bersabda : ”Malaikat Jibril datang kepadaku dan berkata : “Rugilah (kecewa) orang yang bila namamu disebut dia tidak mengucapkan selawat atasmu”. Aku mengucap : “Amin”. “Rugi orang yang berkesempatan hidup bersama kedua orang tuanya tetapi dia tidak sampai bisa masuk ke Syurga”. Aku berkata : “Amin”. Jibril berkata lagi : “Rugi orang yang berkesempatan hidup pada bulan Ramadhan, tetapi tidak sampai terampuni dosa-dosanya”. Lalu aku mengucapkan : “Amin”. [HR. Ahmad]


3 comments:

ul ak said...

terima kasih telah berbagi info.....
infonya sangat bermamfaat.....
salam kenal dan salam sukses......

Natasya Ong said...

Info yang berguna banget gan.... Lanjutkan terus dan salam sukses gan.......

Agen Poker
Judi Poker
Poker Online
Agen Domino
Bandar Domino
Agen Poker Online
Agen Poker Terpercaya
Poker Terpercaya
Bandar Domino Online
Taruhan Poker
Bandar Poker

Berita Bola
DOTA2
Kumpulan Bokep

Ольга Петрова said...

Приключения:) элитные индивидуалки Киева xxx5

Не отказывай себе в удовольствии оттрахать меня полностью! Я часто цитирую себя. Это придает остроту моему разговору.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...