Labels

Pages

Followers

Monday, June 2, 2014

Musim Kawan Mengawan


Minggu ini penuh di wall fb aku tentang perihal kawan-kawan yang sudah menamatkan zaman bujang mereka. Tahniah kawan, jodoh anda sudah sampai. Alhamdulillah, aku tumpang bahagia kawann tetapi malangnya aku tidak boleh tumpang sekaki di malam pertama anda. Ha Ha Ha! (Sekadar bergurau kasar, jangan ambil hati ye kawan). Beribu-ribu tahniah buat semua sahabat aku yang sudah bergelar suami dan isteri. Hidup anda baru sahaja bermula. Agama harus menjadi peganganmu untuk kau meraih bahagia. Eh, tiba-tiba bahasa penulisan aku kembali skema. Kepada para pembaca, aku bukan murtad dari format atau disiplin penulisan cuma kadang-kadang aku cuba pelbagaikan gaya penulisan aku yang sedia ada. Macam syok sendiri sahaja bunyinya. Ha Ha Ha.

            Jangan risau jika ada isu yang serius mood penulisan aku akan kembali menjadi skema dan tersusun tapi kali ini mungkin banyak merapu macam ikan kerapu tapi yang penting sedap dan ada rasa. Heee.. Jangan marah aku ye wahai pembaca sekalian, aku sentiasa hargai anda semua di atas kesudian membaca tulisan di blog aku yang biasa-biasa ini. Moga ada ilmu. Itu sahaja niat aku.

            Bagi yang belum berkahwin seperti aku, jangan risau jika jodoh kita tiada di dunia maka matilah yang akan menjadi perkahwinan kita atau mungkin ada bidadari syurga sedang menunggu kita. Dengan Izin Allah. Aku mohon maaf jika tajuk entri aku juga nampak ganas dan lucah tapi itulah maksud yang aku cuba sampaikan. Nikmat malam pertama yang halal bukan melalui zina. Itulah keindahan pernikahan. Everything halal anda dapat pahala. Mungkin anda semua tension dengan soalan seperti ini “kawan kau dah kawen kau bila lagi?”, “Dah buat rumah baru ada kenduri ke?”, “Tunang sihat?”, “Lama sangat kerja takkan takde yang lekat?”

            “Kau tahu kenapa aku berkahwin waktu muda?”
            “Kau nak murah rezeki dan elak zina.”
“Betul. Tapi ada suatu perkara yang kau sendiri akan tahu apabila kau meningkat dewasa, dalam diri kau akan hadir satu perasaan yang paling hebat yakni nak berkahwin. Perasaan itu membuak-buak! Meronta-ronta minta dilepaskan! Dulu apabila kau melihat orang berkahwin kau akan rasa biasa-biasa sahaja tapi nanti kau akan rasa luar biasa dan kau akan berkata, seronoknya, bila time aku, tak sabarnya, tak tahan dah ni, tak boleh nak puasa dah..begitulah lebih kurang ayat kau!”

Perbualan aku dengan seorang kawan yang sudah beranak satu beberapa tahun yang lalu. Aku makin memahami luahannya itu. Tidak mengapa wahai kawan, aku ada misi yang harus aku utamakan. Sampai waktu, segala dendam kesumat yang ada dalam diri akan aku lepaskan seperti empangan yang sudah di buka laluannya. Ha Ha Ha.

***

“Sekarang ni musim kan?”
“Musim apa?”
“Musim manusia mengawan”
Ish, ko nie, cantikkan sikit ayat tu..
“Yela musim orang mendapat jodoh dan berkahwin”

***

Suatu ketika aku dan kawan berjalan melintas kawasan kampus. Kami baru sahaja selesai kuliah. Aku dan tiga orang kawan melintas jalan dan tiba-tiba sebuah kereta kancil memecut laju di hadapan kami. Hampeh! Mujur sempat aku menarik tangan seorang kawan aku yang melintas secara melulu. Dia sangka badannya seperti batu dan kayu. Perut yang buncit tidak mampu menjadi benteng pertahanan kekebalanmu kawan. Mujur sempat diselamatkan lantas terpacul beberapa perbualan aku dan mereka…

Si A..
“Eh kau ni lain kali nak melintas jalan tu hati-hatila, aku follow je tadi. Kau tahu tak aku masih belum habis belajar lagi..”

Aku menyampuk… “belajar sampai mati pun takkan habis”

Si B pula berkata..

“A’ah kalau kereta tu langgar kita tadi, tak dapat la aku nak berkahwin tahun ni..”

Aku menyampuk lagi..

“Betul, aku pun takkan dapat merasa nikmat bersetubuh secara halal…”

Kami berpandangan dan masing-masing mencebik muka. Ha Ha Ha!!!

***

Emak bertanya.." ramai dah ye kawan-kawan kau yang dah kawen, anak si polan dan si polan pun dah kawen."
Aku membalas..." yes mak, ramai dah kawan kawen. So?"
"So what?" Emak kembali menyoal

Aku hanya mampu mengenyit mata pada emak. HA HA HA!




p/s :antara bait-bait lagu yang aku rasa rare untuk korang hayati. Ha Ha Ha. Sebelum di gubah lirik asalnya berbunyi (chorus)... 

Alangkah indah temasya di malam itu
Dua insan karam di lautan madu
menanam dendam berahi satu persatu
berkucup angan di bibir merayu-merayu!

(Dalam bukan maksud lirik ini? Itulah perkahwinan! Tapi ingat bukan ini sahaja yang harus diutamakan, tapi tanggungjawab juga harus di aulakan!!)


Wednesday, May 28, 2014

Cadbury buatmu kawan...


Saya mulakan penulisan ini dengan memuji Allah S.W.T yang masih lagi memberikan ruang dan peluang untuk kita semua sama-sama merasa nikmat dunia. Subhanallah. Selawat dan salam buat junjungan besar baginda Rasulullah S.A.W.

Insya Allah bicara kali ini akan mencoretkan perihal tentang kawan. Setiap kita sudah pastinya mempunyai kawan. Selain keluarga terdekat, kawan juga merupakan insan yang paling akrab dengan kita, kawan sepermainan semasa kecil, kawan sepengajian pada zaman sekolah dan universiti dan kawan ketika kita sudah menjangkau usia yakni yang mengajak ke kedai kopi ataupun ke madrasah ilmu.

Ralat rasanya jika ada di antara kita yang tidak punya kawan. Syukur pada Allah kerana mempertemukan saya dengan kawan yang mempunyai pelbagai sikap dan ragam. Terima kasih kawan kerana mewarnai hari-hari saya. Maaf dan ampun jika tulisan ini mengguris hati anda semua. Sesungguhnya bukan niat saya untuk membuka aib apatah lagi menunjukkan kelemahan tetapi jujur dan ikhlas dari hati saya untuk dijadikan pengamalan dan pengalaman dalam hidup.

Kawan, sahabat atau teman satu ejaan perkataan yang berbeza dan termaloginya juga berbeza tetapi ia mempunyai satu maksud yang sama iaitu akrab. Antara ketiga-tiga perkataan itu, sahabatlah yang sukar dan susah kita cari kerana sahabat itu bermakna sahabat yang paling dekat. Ada di antara kita yang sedang dan selesa berteman apabila kita mempunyai nilai RM dan juga hidup yang bahagia. Cuba kita renung pada diri jika kita dipertemukan dua orang insan yakni seorang itu mempunyai jawatan tinggi dan berharta dengan seorang pengemis dijalanan yang busuk dan tengik baunya. Antara kedua-dua insan tersebut saya yakin sudah pasti ada yang ingin menemui orang yang berharta itu. Untung-untung kita mendapat faedah dunia. Tetapi jika ada yang memilih bertemu dengan orang miskin itu. Sudah tentu keuntungan kita akan berganda di akhirat dengan syarat kita ikhlas menolongnya.

Pengalaman hidup bersama dengan kawan yang pelbagai sifat ini telah membuatkan saya berfikir dan terus berfikir. Hebatnya Allah dalam menciptakan manusia. Ada kawan yang penuh santunnya apabila berbicara dan ada juga kawan yang laser tuturnya apabila mengungkapkan kata. Ada juga kawan yang selalu mengambil kesempatan di saat kita menghadapi kesempitan dan ada kawan yang sentiasa memberi pertolongan tanpa kita mengharapkan secebis bantuan. Allahu Akbar, jika kita mendapat kawan yang tidak berkenan di hati kita maka bersyukurlah kerana Allah sedang memberi pahala percuma kepada kita bahkan Allah telah melatih kita untuk sabar.

Sabarlah dalam menghadapi kerenah kawan kita. Jangan fikir mereka sempurna tapi fikirkanlah kesempurnaan yang Allah ciptakan kepada setiap manusia. Kembali pada Allah. Insya Allah, hati kita akan kembali tenang dan aman. Jika kita terguris hati dengan kawan, ingatlah kembali setiap kebaikannya yang diberikan kepada kita dan keburukan kita yang diberikan kepadanya. Astagfirullah. Jika kita bertingkah dengan kawan, jangan ambil masa yang lama untuk memaafkannya kerana mati kita tidak tahu waktunya. Bagaimana jika kita mati sebelum kita sempat meminta maaf atau memberi maaf kepada kawan kita???

Hidup ini terlalu singkat untuk membenci. Saya tahu ramai kawan yang kadang-kadang terguris hati dengan perlakuan dan percakapan saya. Mungkin cara saya berlawak dan menegur tidak kena dengan selera anda. Saya memohon keampunan Allah dan anda semua. Maafkan saya kawan. Niat saya cuma satu, saya ingin bersatu kerana yang satu. Saya tidak suka berpecah kerana nanti sukar menuju jalan dakwah. Jangan biarkan saya pergi ke neraka. Saya mohon bantuan anda semua kawan.

Ujian dalam kehidupan sering berkunjung tiba begitu juga ujian dalam persahabatan. Jangan sesekali kita tinggalkan kawan kita apabila kita sudah mempunyai kesenangan. Saya tidak kisah jika anda tidak lagi mahu menegur apatah lagi memberi senyuman yang terpaksa kepada saya. Itu hak anda tetapi sebagai seorang kawan ketahuilah bahawa saya sama sekali tidak suka bersengketa apatah lagi bermasam muka kerana kita diciptakan dari tanah yang sama!

Maaf, saya tidak pandai memujuk kerana anda lelaki saya juga lelaki namun skripnya pasti berbeza jika anda seorang wanita apatah lagi sudah menjadi isteri saya ( nada serius). Ketahuilah bahawa kita bersahabat bukan sehari dua tetapi sudah bertahun lamanya, janganlah disebabkan sedikit kesilapan yang tidak disengajakan kita terus menghukum dan terus mematikan tingkah! Kita bukan Allah! Hanya Allah Tuhan yang selayaknya menjatuhkan hukuman. Subhanallah.

Saya sudah memula bicara tapi disambut hampa. Biarlah itu hak anda. Saya tidak memaksa kerana kita diciptakan dari tanah yang sama. Maafkan saya andai anda kekhilafahan yang telah menggugah rasa anda.

====

            Dalam kehidupan ini kita memerlukan kawan dan pemilihan kawan itu adalah yang paling penting. Kawan juga akan sedikit sebanyak mempengaruhi hidup dan pemikiran kita. Terpulang pada kita yang memilihnya. Jika baik pilihan maka baiklah jadinya. Jika tidak berlakulah sebaliknya. Dalam berdoa juga jangan sesekali kita lupa mendoakan kesejahteraan kawan kita. Biar mereka tidak tahu apa yang didoakan kerana kita sudah punya Allah yang maha mengetahui segala penciptaan buat makhluknya. Allahu Akbar!

            Akhir kalam, mudah-mudahan Allah mempertemukan kita dengan kawan yang senantiasa mengajak kita ke syurga jika tidak berdoalah moga kita senantiasa berada di bawah perlindungan Allah.

==

Kawan Sawan

Tumpang
“Oit nak tumpang ko esok gi kelas boleh?”
“Ok. Boleh je..”
*Esok
“Hoi kenapa lambat nie? Ko ingat kelas pukul berapa?hah?”
“Suka hati akula…sekarang ni kau tumpang sape?” Ko nak naik dengan sape?”
p/s: dah tau menumpang, diam sudah tak perlu cakap banyak. Kesilapan kita rasa diri tu bos dan ada driver. Hampeh!

Longkang
“Bro, esok aku tumpang ko ye..”
“Okey..”
“Ko ni sentiasa lewat…nanti Dr, marah tau”
“Kau nak cepat gi beli motor sendiri”
p/s: menumpang tak salah yang salah mulut kau macam longkang!

Minyak
 “Oit..esok aku tumpang ko lagi ye.”
“Okey..”
“Banyak kali tumpang..hulur-hulur duit minyak sikit” (dalam hati)
“Eh, buatla amal jariah sikit..(bisik kanan)
“Asyik aku je yang buat amal jariah,dia? Mentekadarah je kerja (bisik kiri)
p/s : kita bukan berkira apatah lagi hendak memaksa, tetapi hulur la seiringgit dua buat penyejuk si kuda tua!



Barang
“Bro pinjam barang ko.”
“Ok.ambikla…kang letak balik ye”
“Ok tq bro”
“Hmmm..aku susun cara aku susun,jadi ko hantar barang tu macam aku susun la..bukan macam cara kau susun (dalam hati)”
p/s: barang aku bukan barang kau!

Baju
 “Bro pinjam baju.”
“Ok ambikla”
----------
“Oi, baju yang kau pinjam dulu nak guna lagi ke?”
“Eh aku ada pinjam baju dekat ko ye?
 
p/s: nie spesis hampeh!

Kebulur
Tengah kebuluran…
“Sahabatku aku bawa makanan untuk kau”
“Wah best nie..mana2”
“Nah..”
“Minyak petrol jenama Castrol”
p/s: tahulah baru tukar minyak hitam, tak payahlah nak bawa balik botol tu pastu buat aku kebulur. Kau sedap melahap!

Haus
“Aku mintak sikit ye air ko..macam sedap je..”
“Ok..ambikla..”
“Eh mana air aku tadi”
“Alamak aku dah terhabiskanla”
p/s: nie spesis kawan yang paling ‘rare’!



Wednesday, May 14, 2014

7 Hari Mencintaiku (Aku dan Seorang Gadis Part 1)


Aku cuba dail no yang tertera…lama juga aku menunggunya..tapi macam tiada jawapan. Aku belek telefon bimbit kecilku ini. Okay sebelum tu terima kasih buat Kerajaan Malaysia yang sudi memberikan aku rebat untuk membeli telefon bimbit ini. Salute! Percayalah wahai kerajaan, setiap pemberianmu tidak aku salah gunakan. Kau berikan aku rebat untuk membeli telefon bimbit aku gunakannya untuk membeli telefon bimbit dan tidak sesekali menyerahkannya kepada sesiapa. Percayalah lagi wahai kerajaan kau berikan aku baucer buku untuk kali ketiga semuanya aku gunakan untuk membeli buku. Aku tidak sesekali menukarkannya dengan wang ringgit atau membeli selain daripada buku seperti spender ataupun baju kerana aku khuatir takut tiada keberkatan. Mungkin orang lain tak nampak tapi Tuhan kita sentiasa melihat dan malaikat pula sentiasa mencatat.

Lagi satu kerajaan kau berikan kad diskaun satu Malaysia, aku juga gunakannya untuk mendapatkan diskaun di kfc Cuma aku pun sudah lupa di mana aku letakkannya. HA HA HA. Lagi satu kerajaan alangkah indahnya jika kau berikan rebat hantaran buat pasangan pengantin yang baru hendak melangsungkan perkahwinan. Mungkin di kedai 1 Malaysia pasangan pengantin mendapat potongan harga yang paling maksimum  untuk berbelanja dan sesiapa yang menggunakan barangan di kedai 1 Malaysia untuk membuat hantaran akan diberikan ganjaran atau apa-apa sahaja yang kau suka. Aku sekadar memberi cadangan. HEEE

Berbalik dari ceritaku yang awal tadi. Kali ini aku mendail sekali lagi no telefon kawan aku..lama juga aku menunggu tetapi senyap juga. Line yang sibuk barangkali. Aku cuba lagi dan…terdengar suara wanita. Aku lebih menjadi hairan. Bukankah sahabatku ini seorang yang tampan dan bertubuh sasa dan bersuara garau kenapa pula dia sengaja bertukar suara???

Begini merdunya suara yang keluar itu dan telah meruntum hatiku “maaf anda sudah kehabisan kredit!”

Alahai, kecewanya aku saat genting sebeginilah aku mengalami ketirisan kredit. Aku bingkas mencapai kunci kuda hitamku. Aku keluar dari pintu kamar berkain pelikat jenama Gajah Terbang eh silap gajah duduk. Hembusan angin mula membaluti tubuhku saat aku berganjak ke luar. Alamak! Aku hanya berkain pelikat dan tidak berbaju. “Takkan nak beli topup dalam keadaan separuh bogel ni. Nanti apa pulak orang kata. Aku bukan Aeron Aziz ataupun Nasir Bilal Khan yang bertubuh sasa. Aku hanya seorang lelaki yang memerlukan belaian seorang isteri sahaja (eh apa ni)” Bisik hatiku..

Aku kembali ke kamar. Baju The Bos Gaurus yang dibeli secara online ku sarungkan di tubuhku. Aku dan kuda hitam memecut laju.
Di sebuah kedai runcit

“Kak topup celcom ada?”
“Ada. Nak berapa ringgit?”
“Erm..RM 5 ada?”
“Ada” Jawab wanita itu selamba dan sedikit senyuman sinis.

Wahai akak, jangan fikir aku kedekut atau sebaliknya. Aku tidak memerlukan topup sampai berpuluh ringgit kerana aku bukan ada awek. Nak bergayut ataupun nak bercanda-canda di talian tak bernyawa itu. Aku sudah tidak perlukannya lagi. Nilai kredit itu cukup untuk aku berurusan dengan keluarga, kawan-kawan dan bisnes. Itu sahaja. Cukup ke? Mungkin ada yang bertanya. Alhamdulillah setakat ini cukup. Duit topup yang berlebihan mungkin akan aku gunakan untuk belanja kawen ku nanti.(Aku sekadar membuat persiapan, aku pun tidak tahu siapa jodoh aku. Sila jangan salah faham!)

***
Kenapa dalam blog SB ni banyak sangat cerita tentang kawen dan cinta ye? Mungkin ada lagi yang bertanya. Blog SB ni budget je..buat cerita syok sendiri!!!

Ini jawapan aku : aku menulis sekadar pengamalan dan penelitian dalam hidup aku. Aku menulis sekadar untuk berkongsi ilmu. Abaikan penulisan yang mengarut dan sebagainya. Aku akui kekhilafan diriku sendiri. Blog aku bukan blog jiwang! Aku menulis untuk pencen aku di kubur nanti. Maaf jika ada yang terasa dengan tulisan aku. Aku sekadar ingin menjentik rasa dan minda anda semua. Aku ikhlas, bukan harap pujian apatah lagi follower yang ramai. JANGAN risau, aku hanya seorang penulis jalanan yang tiada langsung penerbitan apatah lagi mempunyai pembaca setia. Cuma aku bersyukur kerana ada insan-insan yang ‘terbuka’ hatinya untuk membaca blog SB ini. Terima kasih dan aku izinkan korang sampaikan ilmu di sini. (Itu pun jika korang rasa ada ilmu. Jika tiada. Let it go bak kata lagu dalam cerita Frozen.)

Jangan risau kawan, aku tak langsung berkecil hati jika kau katakan blog aku ini blog yang nonsense. Allah kurniakan aku sedikit ilmu penulisan dan akan aku gunakan untuk saham aku di sana nanti.
(Kenapa lari terus dari cerita ni??? Ok aku sambung balik)

***
Seusai membayar duit topup aku berpaling dan mataku tepat terpandang ke arah seorang gadis.

“Eh, kenapa dia bawa bata yang berat ni dekat kaunter?” Aku bicara dalam hati

Gadis itu membuat bayaran dan terus berlalu pergi. Rupanya itu bukan bata (sejenis kelengkapan untuk membuat binaan seperti rumah) tetapi sebuah buku novel!

“Tebal betul! Berapa tahun baru nak habis baca nie?”

Novel itu bertajuk 7 HARI MENCINTAIKU. Aku tidak ingat siapa penulisya. Maaf dan sila jangan salah faham. Aku bukan ingin memperkecilkan novel itu apatah lagi penulisnya tapi aku sekadar memberi contoh. Jika aku salah aku minta maaf.

Seram apabila melihat ketebalan novel tu. Aku cuba koreksi diri. Berapa banyak masa yang akan aku luangkan untuk menghabiskan bacaan novel itu. Jika novel yang tebal seperti itu aku boleh habiskan dan disertakan dengan linangan air kenapa aku tidak boleh menghabiskan novel hakikat cinta dari Tuhan (AL-QURAN) yang lebih nipis dan lebih mengugah jiwa tatkala membacanya. Jika aku baca pun, hanya sehelai dua sahaja.

Ada juga yang sudah berkali-kali khatam novel yang di baca. Tapi Al-Quran?? Tanyalah hati anda sendiri…

Aku banyak menghabiskan novel-novel cinta tetapi sampai  ke hari ini aku belum mampu menjiwai novel hakikat cinta dari Tuhan. Nashkahnya hanya satu tiada dua tiada tiga. Tapi aku sombong. Novel aku jadikan guru bukan Al-Quran!

Hatiku berbisik lagi. Kenapa aku lebih suka membaca gosip-gosip di facebook yang panjang berjela tetapi ayat Al-Quran yang hanya sepotong dua pun aku sudah letih untuk mengamalkannya! Aku sombong!!

Buat semua yang istiqamah teruskanlah membaca Al-Quran. Jiwa kita akan sentiasa hidup! Tidak salah membaca novel setebal mana pun bahkan jika ada novel yang tebal seperti saiz bangunan pun tidak mengapa tapi yang penting jangan kita lupa dengan bacaan yang sentiasa ada pahala jika kita membacanya yakni AL-QURAN!

Buat gadis itu, aku minta maaf aku tidak sekali-kali menyalahkan kamu kerana bacaan yang popular di Malaysia ini adalah bacaan berbentuk fantasi cinta yang indah-indah sahaja! Aku tidak mahu kamu jadi begitu. Jika kamu sudi, silalah menziarahi blog aku. HA HA HA.

“Buku yang kita baca pada hari ini akan memcorakkan siapa kita yang akan datang” benar ungkapan ini. Jika kita membaca buku yang penuh khayalan dan indah-indah belaka maka hidup kita sentiasa sahaja penuh angan-angan dan mimpi-mimpi yang indah. Aku nak jadi seperti watak dalam novel itu!”. Jadilah diri sendiri. Ingatlah hidup ini tidak sentiasa indah. Ujian itu mendidik kita sabar!


p/s : Cerita ini ada sambungannya. Jika ada permintaan. Insya Allah ada sambungannya. Jika tiada aku matikan cerita ini di sini. Moga ada ilmu buat pembaca yang dicintai sekalian.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...