Pages

Labels

motivasi (49) Cinta (39) Tazkirah (34) Puisi (32) cerpen (18) lawak (14) Kenangan (8) LIRIK LAGU (7) macam-macam (7) Hiburan (6) Keluarga (6) Gosip Ustaz (5) Gambar (4) Tips (4) Bola Sepak (2) Insaf (2) Artikel (1) Bongkar (1) Sejarah (1)

Followers

Featured Posts

Tuesday, April 22, 2014

Dosa yang teristimewa


Jadilah insan yang terbaik dalam kalangan yang terbaik. Walau ada yang membenci, jangan berhenti teruskan melangkah kaki kerana kita masih lagi ada hari ini untuk terus berbakti. Hari esok ada tapi kita mungkin tiada. Kita perlu melangkah dan berubah! Bukan nanti tapi sekarang. Masa itu ada tapi kita yang selalu kehilangannya. Justeru, letakkan keyakinan pada Allah dan diri bahawa kita mampu berubah!

Setiap dosa yang pernah kita lakukan jadikan pelajaran. Pahit tapi ia juga merupakan satu suntikan untuk kita menjadi yang lebih sempurna. Pedih tapi itulah hakikat dalam kehidupan. Dosa yang kita lakukan tidak terkira banyaknya. Tapi sedarlah selagi ada harapan untuk kita diampun, selagi itu Allah akan mengampunkannya. Jangan lari dari kesilapan lalu tapi hadapi ia dengan penuh ketabahan dan kekuatan.

Kita adalah hamba yang diciptakan untuk akhirat. Kita punya tujuan di alam yang fana ini. Keluhan dan keletihan terkadang menyelubungi hati dan hidup kita tapi percayalah bahawa itu merupakan sijil kerehatan apabila kita berada di alam sana. Berpenatlah di sini agar di sana nanti kita dapat berehat dengan tenang dan damai.

Jika kita sudah mula untuk berubah jangan sekali-kali kita tinggalkan sahabat kita yang masih belum dan mampu untuk berubah. Syurga itu bukan untuk kita sahaja tetapi untuk semua. Jadilah hamba Allah yang sentisasa membantu. Andai ada sahabat yang menjauh kita perlu datang mendekat bukan membiarkannya lalai dan tiada matlamat. Kerana mungkin kita juga akan di tanya nanti. Pada masa itu kita mungkin boleh berikan pelbagai alasan tetapi Tuhan akan berkata kita pernah bergelar ‘kawan’. Oleh itu, jangan sekali-kali kita tinggalkan sahabat kita.


Senyumlah pada setiap masalah yang menimpa kita. Jangan sesekali lari tapi hadapi!Stres atau tertekan itu sudah lumrah. Kembali sahaja kepada si pemberi masalah itu yakni Allah. Ujian itu kadang lama. Itu tandanya kita diuji dengan sabar. Sabarlah dalam bersabar…TEMAN..berdakwahlah semampu mu..ingatlah… ‘jalan dakwah itu panjang dan meletihkan kerana syurga itu tenang dan mendamaikan’.

Jelingan Pendosa


Jangan bila kita sudah mula berubah dan melangkah kita merasakan diri kita cukup sempurna dan diredhai Allah. Jangan pernah kita rasa sombong dengan insan yang bernama manusia. Sebuah pertemuan kadang-kadang diuji dengan percintaan dan kadang-kadang akan turut terruji dengan perpisahan. Berpisah itu lumrah dan pertemuan itu sebenarnya datang dari Allah.

Benar ada perhubungan yang terpisah. Kadang-kadang masa lalu itu kita tinggalkan perlahan dan hilangkan tanpa ada kesan. Tapi jangan sekali-kali membenci dan memandangnya nista. Kita bukan sempurna mungkin kita berubah natijah darinya. Lucu ada yang cuba melarikan diri apabila bertemu bahkan ada yang memalingkan muka seolah-olah melihat hantu. Kita sedar diri kita penuh dosa tapi kita juga sedar takkan selamanya kita hendak berdosa. Perbuatannya menghukum seolah-olah kita pendosa yang akan pasti masuk ke neraka. Allah moga dijauhkan dari kejahatan ini.

Acap kali terjadi, jangan rasa khuatir..kita takkan ada lagi permainan atau ayat yang mengukir. Kita hanya hendak bersahabat bukan memikat jauh sekali untuk terpikat. Kita sedar kita siapa. Tapi jika tiada kesudian kita tidak memaksa. Ya, mungkin kita ini dipandang dan dihidu busuk dengan dosa. Moga Allah menerima taubat kita. Ameen


Kita berbicara dengan bonda bukan bermakna kita berkehendakkan menabur gula apatah lagi menitiskan cuka pada luka di dada. Tidak. Kita hanya berbicara ikhlas dari hati seorang anak muda. Kita bukan bersengketa tapi kita sedaya menyusun kata dan gerak untuk sebuah cerita. Usah dikhuatir kita takkan sesekali cuba meningkah. Kita takkan merosakkan apa yang telah di bina..Kita hanya ingin melihat senyum dan bukan pandangan dosa.Itu sahaja dari kita.

Saturday, April 19, 2014

Mentera Nafsu



Kau bisikkan aku dengan jalan derita
Dalam diam kau mematikan aku perlahan
Racunmu kini menjalar dalam saraf dan nadiku
Panas bahang membakar
Bisanya pedih tak ku tertahan

Kau bisikkan semua itu nikmat
Tapi bagiku derita yang menjerat
Mendaki dosa yang makin bertingkat
Pesan mu boleh diubat dengan taubat
Tapi,jentik hati..jika masih sempat?
Jika tidak…
Mungkar dan Nankir yang akan datang mengikat
Saat itu aku tidak akan dapat sesekali berehat
Bahkan aku pasti tidak akan mampu menahan azab yang mendekat

Sudahlah, berhentilah dikau dari terus menawan
Aku pasti akan melawan
Sehingga aku tidak lagi tertawan
Aku letih dengan angan yang tiada kesudahan
Kau hanya taburkan aku madu kepalsuan
Yang kan mengheret aku lembah kemaksiatan!

Kau ketawa
Aku derita
Kau menang
Aku kalah
Itu dulu!!

Cukuplah
Tamat
Aku akan hentikan
Padamu Tuhan ku bermohon kekuatan
Juga ketabahan

Untuk melawan segala yang nista dan derita!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...