Labels

Pages

Followers

Thursday, June 27, 2013

Aku bertanya pada Tuhan...



~2.30 Pagi~

Mata masih segar tapi hamba merasakan amat sukar untuk terbang ke alam fantasi! Serba tidak kena! Ke kiri dan ke kanan semuanya sama tidak langsung mampu melelapkan mata. Arh…mengapa begitu sukar hendak merehatkan minda dan membiarkan roh hamba bebas seketika! Sang cengkerik masih bernyanyi riang tapi hamba masih lagi tidak mampu untuk membiarkan jiwa terbang. Fikiran terus melayang dan terus melayang…..

~9.00 Malam~

Mesej dari bonda tiba…

“Assalamualaikum anakndaku, moga sihat seadanya, bonda ingin menitip perkhabaran duka, jiran kita di desa baru sahaja dijemput oleh yang Esa. Tolong sedekahkan Al-Fatihah untuk dia.”

Hamba terpaku dan terus bertanya….

“Wassalam bonda, Alhamdulillah anaknda sihat sahaja. Bagaimana perkhabaran bonda di desa? Jiran kita yang mana bonda?

“Alhamdulillah bonda sihat sahaja, jiran kita yang berada di sebelah musolla desa kita.”

“Innalillahi wainna ilahirrajiun. Anaknda seakan tidak percaya. Rasanya baru sahaja ketemu dengan dia bonda, anaknda malu dengan dia..waktu itu dia yang kerap ke Rumah Allah tetapi anaknda tidak. Allahu akbar. Allah masih sayangkan dia. Allah berikan peluang untuk dia. Mudah-mudahan rohnya dicucuri rahmat dan ditempatkan di kalangan orang yang beriman..Ameen”

“Mudah-mudahan begitulah..anaknda ku yang ku cinta kerana Yang Esa, bagaimana jika ini titipan terakhir atau bualan terakhir antara anaknda dan bonda? Anakndaku, walau apa pun yang terjadi ingatlah bahawa Allah maha mengetahui. Bonda redha jika sudah dipanggil oleh NYA tapi bonda masih perlukan rantai doa dari anaknda”

Air mata hamba mengalir laju…..

Persoalan itu hamba tamatkan dengan panggilan kerinduan. Hamba tahu bonda rindukan hamba. Hanya doa dan tawakal di serahkan pada yang Esa moga bonda sihat sentiasa.

~~~~~~~~~~

4.00 Pagi

“Ya Allah, bagaimana jika esok aku sudah tiada lagi di duniamu ini?”

“Wahai Allah, aku masih belum cukup amal bahkan masih kurang beramal untukmu…”

“Wahai Allah pahalaku masih sedikit tetapi dosaku semakin membukit”

“Ya Allah, bagaimana jika esok aku bangun bukan lagi didunia tetapi aku berada di alam barzakh sana?”

“Aku penuh dengan dosa. Aku mengaku aku hamba tetapi aku ingkar!”

“Aku mengaku DIKAU Tuhanku tetapi aku sengaja tidak mahu mengenal bahawa DIKAU Tuhanku”

“Hebat sangatkah aku???Leka dengan pujian lupa pada diri yang hanya kepunyaan Tuhan!”

“Ya Allah adakah kau menerima taubatku? Adakah kau mengampunkan dosa-dosaku yang lalu?”

“Ya Allah..orang memandangku tinggi tapi aku tahu dosaku penuh dalam diri”


“Astaghfirullahalazim.Ya Allah DIKAU izinkan aku berada di duniamu ini tapi aku leka dan terus leka!”

“Allah..Allah..Allah ampunilah dosa kedua ibu dan bapaku, ampunilah dosa seluruh ahli keluargaku. Ampunilah dosa seluruh kaum Muslimin dan muslimat, ampunilah dosa guru-guru dan pensyarah-pensyarahku, ampunilah dosa sahabat-sahabatku dan yang akhir ya Allah ampunilah dosa hambamu ini yang lemah lagi hina. Ameen.


3 comments:

Mardeeya said...

bila mana ajal itu tiba maka tak akan ditangguhkan walau sedetik dan tak pula diawalkan sedetik :'D

Husairi Hanafi said...

mati itu pasti.=)

tenku butang said...

hai.. salam kenal,
follower no.1116
done follow sini,
jom follow teman yea yunk..=)

http://tengkubutang@blogspot.com/ -->(official)
http://kucenkucenbelog.blogspot.com/ -->2nd blog

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...