Labels

Pages

Followers

Friday, January 18, 2013

Cantik itu untuk siapa???



Pandangan mata selalu menipu kita tetapi pandangan hati tidak pernah menipu bahkan ia tetap dan jujur. Kita akan melihat dan menilai seseorang itu pada kebiasaannya dengan menggunakan panca indera yang kita panggil sebagai mata. Melihat kecantikan seseorang wanita itu juga dengan menggunakan mata. Suka kita apabila ada rakan di sekeliling kita memuji kecantikan kita.

“Eh, awak cantiknya wajah awak, mulusnya kulit awak dan putihnya awak..” Begitulah lebih kurang pujian dari rakan kita.

Saya percaya lelaki mana yang tidak terpana dengan kecantikan yang ada pada wanita itu. Virus ini bukan sahaja ada pada golongan lelaki yang biasa-biasa sahaja tetapi turut tersebar pada golongan lelaki yang ber ‘agama’. Mereka memandang mengikut corak pemikiran mereka. Wanita cantik yang dibaluti dengan akhlak yang baik. Sebenarnya kecantikan itu mampu membunuh seorang wanita itu. Mahukan terlalu cantik sehingga sanggup membuat pendedahan plastik yang begitu mahal harganya. Bukan sahaja mahal dengan kiraan angka tetapi harga yang terpaksa di bayar pada muka apabila ia memberikan kesan sampingan kepada kita.

Masih ingatkah nama seperti Jocelyn Wildenstein yang telah membelanjakan sebanyak  4 juta US Dollar untuk mengubah mukanya menjadi raksasa? Masih ingatkah pada seorang wanita Korea yang bernama Hang Mioku begitu ketagih membuka pembedahan ke atas mukanya hanya untuk dilihat cantik dan akhirnya beliau menjadi seperti raksasa yang digeruni. Itu cerita figura di luar negara. Mari kita lihat di Malaysia. Saya rasa semua pasti kenal kepada nama Zila Bakarin ini. Jika anda tidak mengetahui tentang ini, anda boleh saja google di internet. Apa yang beliau nyatakan adalah beliau begitu menyesal telah melakukan suntikan terhadap wajah dan bibirnya hanya kerana untuk dilihat cantik.

Saya sengaja mengambil contoh artis di luar sana kerana mereka sudah mempunyai nama dan boleh dijadikan pengiktibaran buat kita. Ini baru sahaja sudah pandai sedikit bergaya dan bermake-up sudah tergedik-gedik ingin menayangkan kecantikan mereka itu. Untuk siapa sebenarnya kita tunjukkan kecantikan kita itu wahai kaum wanita? Untuk mendapat anugerah dan pujian dari manusia? Hanya untuk itu? Alangkah rendahnya maruah anda. Ya. Saya minta maaf, kerana jika itu yang anda inginkan anda pasti akan dapat tetapi anda mungkin lupa siapa sebenarnya si pemberi wajah kecantikan itu kepada anda. Adakah anda gunakan sebaiknya? Wajah itu dari kurniaan Allah yang maha indah maha cantik.

Mari kita lihat diri kita, sudah berapa juta gambar kita di upload di facebook, blog. Twitter dan sebagainya. Ingat kembali niat kita yang sebenarnya mengapa perlu kita mengupload gambar itu? Adakah kita ingin merakamkan kenangan abadi atau sekadar hanya ingin mendapat pujian dan like yang tinggi. Saya menegur diri saya yang serba kekurangan ini. Wahai kaum wanita di luar sana. Anda tahu bahaya gambar anda itu apabila diupload di facebook. Anda tahu kan? Tetapi hakikatnya anda malas hendak ambil tahu. Bangga dengan jumlah like yang banyak, bangga dengan memberi saham dosa pada insan yang menekan button like itu. Alangkah ruginya kita. Untuk apa sebenarnya kita suka menayangkan wajah cantik kita itu. Untuk pujian? Untuk tatapan semua? Kita bukan artis tetapi salahkah kita menepis segala dugaan yang akan menghakis peribadi kita? Sama sahaja bagi yang bertudung, berpurdah dan gambar yang membuka aurat. Setiap hari bertukar profile picturenya. Bangga agaknya dengan pujian.

Nasihat saya jika ada yang memuji kecantikan anda itu. Jawablah dengan penuh hemah jawablah hanya kerana Allah….

Wahai sahabat, Alhamdulillah kecantikan ini hanya pinjaman dari Allah dan bukan milik saya yang kekal. Wajah cantik yang awak lihat sekarang ini nanti akan ada kedutan dan pengakhiran akan jadi makanan kepada ulat dan kala jengking. Akan kembali pada Allah. Sahabat, saya bermohon agar anda mendoakan saya, kerana saya tidak mahu sesekali menjadi fitnah pada manusia, kaum adam terutamanya.

Ukirlah kata jawapan itu dengan rasa merendah diri dan hanya kerana Ilahi bukan atas dasar inginkan simpati atau menunjukkan diri punya ilmu agama yang tinggi. Berilah nasihat walaupun ianya pahit untuk diterima.

Soal cantik itu adalah subjektif dan ia amat sukar ditafsir dengan mata. Ramai yang salah anggap apabila seseorang itu punya wajah yang cantik sudah tentu akhlaknya juga baik. Ada.. tetapi tidak semua. Bahkan rupa itu lari dari peribadinya. Rupa itu digunakan untuk menggoda, untuk meraih harta, untuk kepentingan diri dan hanya untuk kepuasan nafsu sahaja. Malang dan malang. Tetapi anugerah yang paling indah apabila wajah itu selari dengan akhlaknya kedua-duanya baik dan terdidik. Kita selalu mendengar perkataan ‘love is blind’. Itulah anugerah. Lelaki yang punya wajah yang biasa mendapat isteri yang indah wajahnya dan begitu juga dengan wanita yang punya wajah yang luar biasa mendapat suami yang indah rupanya. Itulah kurniaan Allah bagi orang yang bersabar dan menjaga akhlaknya.

Saya teringat perbualan antara saya dan kawan saya..

“Ramai orang tanya dekat aku, kenapa aku pilih awek yang biasa-biasa je muka dia”

“Kenapa?” Soal saya ringkas

“Yela, pilih yang cantik-cantik ni susah kalau dia tak pandai jaga muka, senyum dia orang rindu, muka dia sentiasa orang nak pandang, nanti aku juga yang cemburu”

“La..apa susah kau jalan dengan dia nanti kau tutup je muka dia dengan kain ke dengan topeng Power Rangers

“Ish kau nie..aku serius la…sebab tu aku nak pilih yang biasa-biasa je”

“Itu yang kau takutkan ke? Bukan ke wajah cantik dia tue Allah yang cipta? Jadi kita nasihat dan doa supaya dia jaga kecantikan dia tu. Jangan nanti jadi fitnah kepada kita terutamanya dan kepada orang yang memandangnya.”

“Tapi aku ni kuat cemburu. Nanti khawen. Takkan tiap masa aku nak cemburu?” Ujar kawan saya itu.

“Hmm..cemburu tu kan perasaaan, perasaan kan boleh dikawal dan diubah?” Jawab saya

“Ye..kena cari yang cantik la maksud kau?”

“Ye..yang cantik akhlak..kalau dapat cantik wajah itu bonus dekat kau. Tapi jangan nak main-main pula

Kalau kita kejar yang cantik muka. Memang banyak kat luar sana bahkan kita takkan dapat terkejar tapi carilah yang ada akhlaknya. Okay?”

“Okay, baiklah ustaz..ana dengar nasihat enta”

“Hahaha..ish, aku bukan ustaz, aku tak hebat la..aku hanya penasihat..hahaha.” Ujar saya menutup bicara

Ingatlah bahawa semuanya hanya pinjaman dari Allah. Kita akan kembali kepadanya. Itu pasti. Bila waktu dan masa hanya Allah yang mengetahui. Jadilah wajah indah kita itu wajah yang senantiasa mengikat tentang Allah bukan wajah yang selalu menimbulkan kata-kata fitnah kepada kita dan agama.=)


4 comments:

nabila said...

best entry ni. banyak manfaat. ;)

Amanina said...

tengs for share :)

cyunk said...

Terjwb sudh..alhmdulilh..

cyunk said...

Terjwb sudh..alhmdulilh..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...