Labels

Pages

Followers

Tuesday, January 15, 2013

Mahasiswa yang BODOH atau DIPERBODOHKAN???




Hari ini hangat dikatakan seorang pelajar universiti yang begitu lantang mengutarakan pendapatnya. Beliau dihentam dari segenap segi. Beliau seorang anak muda berketurunan India. Sebelum saya meneruskan kata-kata ini. Saya berharap agar rakan-rakan pembaca tidak menyalah tafsir apa yang ingin saya perkataan. Jadikanlah ia sebagai isi untuk kita berfikir untuk sama-sama kita nilai dan bukalah pemikiran kita seluas-luasya. Saya bukan hendak berbicara soal politik tanah air kerana saya tidak arif tentang politik di Malaysia ini. Saya juga tidak mahu berbicara dengan emosi kerana saya takut isi yang saya ingin sampaikan kepada pembaca nanti menjadi lari dan terhenti.

Heboh video ini di Youtube, Facebook, Twitter dan laman sosial yang lain yang menyatakan kebiadaban seorang mahasiswi wanita ini. Beliau berbicara soal kepentingan mahasiswa di garap dengan fakta dan pemikiran beliau. Saya yakin beliau banyak berfikir dan membaca dan tidak menyerap sebarang fahaman tanpa berfikir terlebih dahulu. Benar negara kita adalah negara demokrasi dan kita bebas bersuara tapi ingat bukan bebas ‘sepenuhnya’. Gadis India ini antara mahasiswi yang berjaya bangun dari keramaian yang hanya tahu mengangguk dan bertepuk.

Namun, apa yang malang adalah apabila seorang wanita yang lebih berusia daripada gadis ini terus memotong dan mencatas hujah dan percakapannya. Adilkah begitu? Di mana hak beliau sebagai seorang mahasiswa untuk bersuara. Mikrofonnya di rampas dan percakapan beliau dihentikan. Kali ini saya melihat hujah antara ilmu dan emosi. Wanita yang menjadi pengerusi itu hanya bercakap sekadar emosi semata-mata. Dia meminta untuk di dengar tetapi dia sendiri tidak mahu mendengar, dia meminta untuk dihormati tetapi dia sendiri tidak tahu menghormati. Saya yakin dia bukan bangsa Melayu kerana bangsa Melayu ini penuh adab dan kesopanannya dan helahnya juga tinggi setinggi bintang di angkasa.

Apa yang lebih mendukacitakan saya adalah, keegoan seorang wanita yang merasakan bahawa dia berpendidikan tinggi. Beza antara A level dan Degree. Alahai sempitnya pemikiran seorang presiden ini. Jika dibandingkan dengan sijil memanglah dia hebat tetapi jika dibandingkan dengan pemikiran gadis India itu jauh lebih hebat. Ini pandangan saya. Siapa kita untuk menghina orang dikhalayak ramai dan menjatuhkan maruahnya dengan sesuka hati ini. Hanya kerana kita punya jawatan dan pangkat kita bebas melakukannya? Tidak dan tidak kerana mengikut hukum alam apa yang berlaku tidak akan kekal lama. Cuaca ada hujan, ada panasnya air laut juga ada pasang ada surutnya dan begitu juga kehidupan bukan selamanya kita berada di atas. Ingat!.

Ada apa dengan pelajaran tinggi jika ilmu komunikasi dan menghormati tidak beliau adaptasi di dalam kehidupan. Bahkan mempersoalkan gadis itu mengapa beliau perlu belajar di Universiti ini dan mengapa beliau masih perlu tinggal di negara ini. Angkuh dan penuh sombong wanita itu berkata. Di mana datangnya pemimpin jika tidak dari seorang warganegara? Maaf saya tidak menggunakan perkataan RAKYAT kerana rakyat itu bermaksud hamba. Jiwa yang masih rasa dijajah. Sebenarnya kita bukan rakyat tetapi adalah WARGANEGARA. Rakyat bererti hamba yang abdi yang sentiasa mengikut telunjuk orang atasan. Kita sudah merdeka tetapi jiwa kita masih belum. Siapa sebenarnya yang berkuasa di dalam sebuah negara? Yang berkuasa adalah WARGANEGARA. Mereka memilih kerajaan untuk memerintah dan kuasa ditangan mereka. Warganegara adalah raja. Bukan warganegara yang berkhidmat kepada kerajaan tetapi kerajaan yang harus berkhidmat kepada warganegara. Sudah menjadi tanggungjawab mereka untuk menyediakan prasarana dan kemudahan kepada kita. Itu memang kerja dan amanah mereka. Bukan untuk dikaut harta yang ada di dalam negara. Mengapa perlu diungkit? Mengapa perlu dimasukkan di dalam bait lagu? Mengapa perlu diminta untuk dihargai? Itu sememangnya kerja anda dan itu sememangnya amanah dari kami untuk anda yang perlu dilaksanakan.

Ada yang menyatakan kita harus bersyukur kerana di bumi Tanah Tumpah kita ini aman dan damai tiada langsung peperangan. Baik, saya nyatakan di sini amankah kita sekiranya kes bunuh, rogol, rompak, samun dan jenayah yang lain berlaku setiap hari. Tidak percaya dengan kata-kata ini lihat di Utusan Malaysia, Berita Harian, TV3 dan TV 1 bahkan turut ada rancangan khas seperti 999. Amankah kita sebenarnya? Kes ini meningkat saban tahun tetapi yang ditangkap bukan penjenayah,  golongan agama, pelajar yang inginkan haknya, golongan ilmuan dan cerdik pandai yang mendapat hukumannya. Penjenayah semakin ramai dan terus ramai. Soal akhlak apatah lagi, kita mengalami kebobrokan dan kebejatan yang amat serius. Kes pembuangan bayi hampir setiap hari. Itukah bangsa yang merdeka.

Natijah daripada memperbanyakkan program dansa daripada program agama. Pada fahaman kita program agama mesti dikaitkan dengan politik. Itu salah. Banyak lagi ilmu yang diperbincangkan dan salah satunya ada berkaitan dengan politik. Mengapa kita terlalu jumud dan takut. Kita buta menilai hak dan kita celik melihat batil. Mahukan pangkat dan nama, perkara itu kita pandang sepi sahaja. Inilah kehebatan kita. Hanya tahu menyalak apabila isu Kalimah Allah dan penghinaan Rasul dimainkan tetapi apakah sebenarnya tujuan kita. Adakah kita sebenar-benarnya faham tentang agama kita atau sekadar ikutan sahaja. Marilah kita fikirkan bersama. Islam itu cara hidup kita. Tiada langsung lari dengan agama. Mengapa kita tidak mahu bersama dengan orang yang punya ilmu agama mengapa kita lebih suka dengan orang yang punya nama?

Mari kita renung maksud mahasiswa. Mahasiswa terdiri daripada dua perkataan iaitu maha yang bermaksud tinggi serta siswa bermaksud orang yang menuntut ilmu di peringkat yang lebih tinggi. Mahasiswa dicorak dan diwarnakan oleh suasana universiti yang didokongi oleh ahli-ahli akademik. Jika murni dan betul suasana yang dicorakkan itu, serta tepat landasan intelektualnya, maka baiklah mahasiswa yang dihasilkan, dan begitu pula sebalikknya. Sejak merdeka, bilangan siswazah universiti tempatan dan siswazah yang menamatkan pengajian di luar negeri bertambah pesat sekali. Kepesatan tersebut seiring pula dengan kepesatan ekonomi Malaysia yang secara purata menunjukkan kadar pertumbuhan yang tinggi. Dalam suasana begini, keperluan untuk menyediakan tenaga kerja menjadi isu kritikal yang penting, dan tanggungjawab besar itu dibebankan kepada universiti tempatan. Oleh itu para mahasiswa pada masa kini haruslah mempersiapkan diri mereka supaya mampu berdepan dengan pasaran kerja yang semakin mencabar.

            Mahasiswa telah berada di dalam suasana keilmuan dan akademik dalam kehidupan mereka dan telah menjadikan mereka golongan intelektual muda yang mampu disandarkan harapan. Peranan mahasiswa di dalam bidang keilmuan haruslah dipandang tinggi dan mendapat perhatian semua pihak kerana mahasiswa memainkan peranan yang amat penting terhadap pembangunan bangsa dan negara. Walau bagaimanapun, hari ini telah dilihat semakin lesu dan hilang taringnya kerana kegagalan mereka menghayati dan menjiwai peranan mahasiswa yang sebenar. Berada di alam universiti bukanlah masa untuk bersenang lenang setelah berjaya di dalam peperiksaan awam tetapi, masih banyak peranan dan tanggungjawab yang perlu dipikul oleh mahasiswa kini. Mahasiswa bukan sahaja perlu untuk menghabiskan pembelajaran mereka di universiti bahkan perlu mempersiapkan diri untuk ke alam kerjaya mereka di masa hadapan.

            Ada yang berpendapat bahawa sekiranya mahasiswa tidak suka dengan sistem pendidikan atau pentadbiran negara, sila keluar dari negara ini. Alahai begitu mudah memberi hukuman. Bukan tidak suka tetapi tidak bersetuju dengan apa yang ada. Bukan menentang tetapi hanya mempunyai perbezaan pandangan sahaja. Salahkan jika menyatakan pandangan. Konsepya mudah di dalam keluarga, kadang-kadang anak-anak ada menegur ibu atau ayahnya tentang sesuatu perkara yang dia tidak suka dan ibu bapa haruslah pandai mendidik anak-anak itu dan membuat sedikit perubahan supaya mendatangkan kembali sifat positif kepada anak-anak mereka. Kita selalu meminta untuk didengar tetapi adakah kita juga selalu mendengar apa yang orang kata?. Wajarkah apabila anak itu menegur ayah dan ibunya terus dia dihalau dari rumah.Ini Zalim. Bukan soal biadap bukan soal anak derhaka tetapi persoalan berkaitan dengan kesalahan.

            Sebagai seorang manusia yang waras kita fikirkanlah sejenak apa yang sudah kita dapat. Bukan tidak mensyukuri tetapi minta untuk diberikan dengan seadil-adilnya tiada langsung berkaitan kaya untuk kroni. Salam sayang dari saya. Saya tutup bicara ini dengan memetik kata-kata dari Buya Hamka, “Kalau hidup sekadar hidup, khinzir di hutan juga hidup, Kalau bekerja sekadar bekerja, kera di hutan juga bekerja.”

Sedikit ole-ole untuk para pembaca.













1 comment:

kak nora said...

salam ukhuwah dari bunda

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...