Labels

Pages

Followers

Friday, April 5, 2013

Takkan ku siakan kamu lagi..



Kehilangan di dalam sebuah tali persahabatan amat sakit kita rasakan. Menguji setiap hati yang sanubari. Jujur pada diri kita, hakikat ia pahit tetapi ia juga perit. Terlerai sebuah tali persahabatan yang kita bina sesama insan mampu meretakkan jalan sebuah impian mampu meroboh tembok harapan.

Kawan, indah bahasa genta jiwanya. Sukar hidup tanpa teman bahkan sulit hidup bersendirian. Tetapi ia pasti ada keindahan andai kita masih kenal erti Tuhan. Mengapa perlu kita berteman dan kenapa penting adanya kawan. Kerana mereka yang akan mengingat dan memberi peringatan. Mereka juga keluarga buat kita mereka juga amanah untuk kita. Ukhwah atau talian sahabat yang kita bina haruslah berpaksikan kepada erti kejujuran dan kesetiaan. Bukan sekadar ada ketika suka dan sirna apabila derita. Itu bukan kawan itu Syaitan! Haiwan juga tidak bersikap sebegitu rupa.

Terkadang ada di antara kita yang terperangkap antara kawan dan kekasih. 2K ini menyebabkan kita menjadi dilema yang mana harus diutamakan. Hendak menjaga hati kawan, kekasih hati pula merajuk dan begitu juga sebaliknya. Sukar bukan? Tetapi fikirlah yang lebih dekat dengan kita. Jangan sampai terlalu sayang dan cinta kepada kekasih sampaikan kita lupa pada insan yang bernama kawan. Siapa yang mula-mula kita kenal antara kawan dan kekasih? Masalah dengan kekasih juga turut diceritakan kepada kawan dan masalah dengan kawan juga akan dikongsi dengan kekasih. Begitulah putaran kehidupan. Namun harus sekali-kali kita ingat, buruk mana pun mereka aib mereka harus kita jaga. Jangan lupa pada keaiban diri kita yang lebih banyak. Hargai mereka kerana mereka sudi menerima keaiban kita.

Kita akan merasa kosong apabila mereka pergi, percayalah kehilangan kawan lebih sakit dari kehilangan kekasih. Mungkin ada yang tidak bersetuju dengan kenyataan ini. Tetapi bagi siapa yang punya pengalaman bercinta dan sudah banyak kali kecewa dengan cinta, mereka pasti tahu siapa yang lebih utama. Sakit dalam berukhwah tidak parah seperti sakit di dalam berlewah (cinta). Cemburu, marah sedih, kecewa tidak sama. Kekasih itu mungkin sahaja akan bertemu kembali dengan kita kerana semua itu urusan dari yang Esa, namun andainya kita hilang kawan sukar untuk kita bertemu lagi. “Boleh jadi kita membenci sesuatu, padahal ia amat baik untuk kita dan boleh jadi kita menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagi kita. Allah maha mengetahui sedangkan kita tidak mengetahui.” Hebat bukan perancanaan Allah ini?

Bagi yang mempunyai masalah dengan kawan, berilah mereka kemaafan. Hidup ini terlalu singkat untuk membenci. Terkadang gurauan mereka kasar tetapi itulah yang menjadi garam di dalam menyedapkan rencah kehidupan mereka. Terkadang mereka sukar untuk memahami kita tetapi kita sebenarnya yang perlu untuk memahami mereka. Bercinta tidak salah, tetapi meninggalkan kawan ketika bercinta itu salah! Dengan kawan mungkin kita terlepas dari melakukan dosa tetapi dengan kekasih kita bagaimana? Bagaimana dengan hati kita? Bagaimana dengan nafsu kita? Masihkan berada di dalam kawalan?

Pesanku untukmu kawan, jangan pula dikau membawa aku ke jalan yang tak keruan, jangan kau kata kau bahagia bercinta sebelum masamu tiba, usah kau bicara cinta itu indah sebelum kau melafaz akad amanah. Kawan, jangan kau tunjukkan aku jalan yang keliru. Aku tidak mahu memuji gambarmu dan gambarnya berkepit mesra kerana aku tidak mahu terlibat sama di dalam saham itu. Jangan kau ungkap kata bahagia, hakikat kau belum merasa alam berumah tangga. Usah kau campur antara yang haram dan halal kerana natijahnya akan memakan dirmu sendiri. Kawan aku bicara untuk diriku jua kerana aku juga tidak terlepas dari melakukan dosa. Hargailah erti sahabat selagi ia masih ada di dalam dunia ini. Cintailah mereka. bawalah mereka bersama ke jalan syurga bukan kita bimbing mereka ke lorong neraka. Sakit.. kawan…jika kau terus membiarkan aku hanyut di dalam duniaku sendiri.

Kawan, kita punya kisah kita punya sejarah tetapi usah kita kalah dengan masalah. Kerana masalah itu pembuka untuk kita berubah. Kita mampu! Ya kita mampu! Kecewa??kita ada DIA..Sedih??? kita ada DIA..Putus asa??? Kita ada DIA..



2 comments:

Amanina said...

kawan yg selalu memberi nasihat lebih baik dr yg menikam dr belakang

:: Izz :: said...

senyum je baca entry ni...
suka lagu firman tu..
huu

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...