Labels

Pages

Followers

Friday, December 28, 2012

Jumaat yang Terakhir...



Ya Allah diri ini berada di dalam kesakitan. Kau sembuhkanlah segala penyakit yang ada di dalam tubuhku ini. Sembuhkanlah Ya Allah. Tidak lama lagi aku akan berperang dengan tinta untuk meneruskan amanahmu sebagai khalifah. Ku pohonkan agar kau memberikanku kesembuhan yang baik  Ya Allah. Engkau yang memberikan kesakitan dan engkau yang memberikan kesembuhan. Mudah-mudahan semuanya di bawah penjagaan mu. Wahai Allah kurniakanlah aku nikmat hidup yang senantiasa mencintai  dan mensyukuri keagunganMU. Mudah-mudahan aku menjadi hamba mu yang soleh dan mudahan aku menjadi anak yang baik.Amen.=)

Semakin kita meniti usia semakin dekat kita dengan kematian. Usia kita kian bertambah dosa kita juga makin membongkah tapi apakah natijah yang telah kita lakukan di sebalik pemberian nikmat Allah ini. Adakah kita terus bergelumang dengan dosa adakah kita masih seperti dahulu dan tidak langsung ingin merubah. Tidak cukup hanya sekadar memasang angan-angan tanpa dizahirkan dengan perlakuan. Impian itu penting tapi biarlah ia menjadi kenyataan. Pesan saya pada diri, kematian itu pasti tapi sudahkah kita bersiap sedia atau hanya sekadar menanti? Tidak. Marilah sama-sama kita perbetulkan diri. Marilah sama-sama kita tingkatkan amal ibadah kita. Ingat, jalan ke syurga itu banyak, pilihlah dan carilah kerana syurga itu mahal dan indah.

Kiralah berapa umur kita sekarang dan muhasabahlah sejenak apakah kita sudah melaksanakan amanah kita dengan Allah dengan sebaik mungkin, segala apa yang kita ada ini semuanya pinjaman bukan milik kita yang kekal. Hanya Allah yang maha kekal, Maha Kekal. Buat teman semua selagi masih ada nafas pada nyawa kita, laksanakanlah apa yang belum kita laksana. Saya yakin. Masih banyak hutang kita dengan Allah. Taubat itu terbuka luas bagi insan yang benar-benar ingin berubah. Kebaikan itu bukan hanya untuk orang baik, tetapi orang yang pernah melakukan kejahatan juga masih mampu untuk berubah menjadi baik dan ingin walau diri kita sudah mendapat hidayah untuk berubah jangan sekali-kali kita bongkak dan sombong. Jawatan itu bukan kuasa tapi amanah dari Allah. Terkadang kita bangga mempamerkan kehebatan kita di facebook, menjaja diri kita sini dan sana dalam bahasa remaja, merasakan diri ‘budget’ bagus. Apa sahaja yang kita lakukan diceritakan di laman itu. Allah tidak memandang pada diri orang yang sombong. Keihlasan dalam melakukan amanah itulah yang di pandang Allah. Biar tidak nampak di mata manusia tapi jelas pada pandangan Allah.

Hari ini, Jumaat yang terakhir buat kita. Masihkah sempat untuk kita merasa Jumaat yang seterusnya? Masih adakah ruang dan peluang untuk kita merasai nikmat penghulu segala hari ini. Allah. Sayu rasa saya diiringi mendung cuaca di sana, rasa sayup mula membelenggu diri sama rasanya tatkala mengingati pemergian Ramadhan pada tahun ini. Sempatkah saya untuk merasanya lagi sempatkah kita wahai teman? Jumaat yang terakhir ini peringatan buat kita dan ingatan buat semua yang bernyawa. Hari ini akan berlalu pergi adakah kita akan bertemu pada tahun yang mendatang. Sama-sama kita berdoa moga Allah panjangkan umur kita dan moga Allah berikan peluang untuk kisa melaksanakan sisa amanah yang masih belum kita jamah.

Jumaat yang terakhir ini, kita penuhkan dengan amalan. Ingatan buat diri yang lemah ini. Kita mampu bertahajud dengan facebook dan twitter hingga ke hening pagi masakan kita tidak mampu untuk bertahajjud di malam hari mengatur janji dengan Ilahi. Ayuh sama-sama kita koreksi diri lakukan perubahan kerana esok belum tentu ada. Jika ada, Alhamdulillah. Bagi yang punya musuh, maafkanlah mereka. Sukar untuk memaafkan tetapi ingat Allah itu maha pengampun dan maha pemaaf dan nabi Allah juga insan yang senantiasa memaafkan umatnya. Berilah kemaafan.. jagalah hubungan kita dengan Allah, Allah pasti akan menjaga kita. PASTI!

Lagu ini penuh peringatan buat kita.Dengarlah..luangkan sedikit masa anda dan hayati bait-bait katanya.

Tuesday, December 25, 2012

Kita Selalu...Mengeluh dengan Allah...




Kita dilahirkan dengan penuh kesempurnaan. Lahir kita disambut dengan tangisan dan mati kita nanti juga akan di sambut dengan tangisan. Kita lahir umpama kain yang putih dan kita mati nanti juga akan dibaluti dengan kain yang putih. Kita lahir dari tempat yang hina. Itu bukti kita bukan yang berkuasa dan kita bukan raja selamanya. Allah yang menjadikan kita. Sedarkah kita akan keEsaan Allah yang senantiasa merahmati dan membahagiakan hidup kita. Kadang kita minta hujan, Allah turunkan kemarau yang tak berkesudahan, kadang kita minta senyuman tapi Allah hadirkan tangisan buat kita, dan kadang kita berdoa moga diberikan rezeki yang melimpah ruah namun Allah berikan kita kemiskinan yang tidak terluah.

Semua ini ujian dari Allah. Allah memberikan ujian itu yang terdaya untuk hambanya menerima. Apabila berlaku kesusahan di dalam hidup kita, adakah kita kembali kepada Allah atau terus menyalahkan takdir? Sebagai hamba Allah itu bukan caranya. Kita ada pencipta kita. Mengadu dan berdoa pada Allah. Analogi mudah untuk kita fikir bersama, sekiranya kita mempunyai kereta berjenama Proton dan tiba-tiba kereta itu mengalami kerosakan, di mana harus kita bawa? Adakah di kedai servis Honda atau Toyota atau di bengkel kereta biasa? Sudah tentu kita akan bawa kereta kita itu di pusat servis Proton walaupun charge yang dikenakan agak mahal. Mereka yang membina dan mencipta kereta itu dan tahu kerosakan kereta itu. Tidak mungkin Pusat servis Honda dapat menyelesaikannya. Begitu juga dengan kehidupan kita. Mengadu pada Allah. Allah yang menciptakan kita, Allah tahu apa yang terbaik buat kita dan kita sentiasa berada di dalam perancangan Allah.

Hati resah tiada apa yang boleh di ubat melainkan mendapat ketenangan. Di mana kita mendapatkan ketenangan itu? Semuanya berbalik kepada pencipta kita. Bukankah dengan mengingati Allah itu hati akan menjadi tenang? Al-Quran diturunkan penuh mukjizat yang hebat. Bacalah..kajilah sirahnya..hayatilah setiap apa yang diperkatakan. Semuanya datang dari Allah. Melengkapi segala-galanya. Jangan kita hanya sekadar membaca tanpa menghayati maknanya. Rugi dan amat rugi. Fikirkanlah sejenak, di dalam sehari kia boleh membuka akaun facebook selama berjam-jam lamanya, kita boleh membuka akaun twitter dengan beratus-ratus tweet di dalamnya dan kita boleh menulis apa sahaja yang kita suka di dalam blog tanpa terkira entry yang sudah kita cipta. Tapi di dalam sehari itu adakah kita mampu membuka akaun talian kita dengan Allah yakni membaca Al-Quran? saya menegur diri saya terutamanya dan kepada rakan-rakan semua. Adakah dating kita dengan Allah hanya sekadar solat dan berdoa dan kemudian menunggu waktu solat yang seterusnya. Itu pun belum tentu lagi kita dapat bersolat di awal waktu. Ingat! Syaitan itu kreatif permainannya dan inovatif fikirannya untuk menyesatkan dan melalaikan kita.

Nasihat dari rakan saya katanya “Syeikh, enta kalau tak mampu baca Al-Quran satu juzuk sehari, cukuplah dengan satu muka. Baca dan hayati maknanya dan jangan tidak langsung menyentuhnya. Cukup hanya sekadar semuka tetapi enta dapat mengambil pengajaran dan ibrah tentang apa yang enta baca tue. Jangan kita berkira dengan Allah nanti Allah berkira dengan kita. Selangkah kita datang kepada Allah seribu langkah Allah mendekat dengan kita.” Pesanan yang cukup memberi erti buat saya dan senantiasa menjadi motivasi tatkala diri ditimpa duka. Sentiasa berpesan pada diri, Allah sentiasa ada dengan kita, sentiasa ada dan tidak akan sekali-kali meninggalkan kita.

Ujian itu satu kecintaan Allah pada hambanya. Mujahadah itu pahit kerana syurga itu manis dan mahal. Untuk mencapai syurga, kita harus bersiap sedia dengan ujian dari NYA. Banyak persoalan senantiasa bermain di minda kita tatkala diri diuji dan ada yang hampir berputus asa. Buat teman di sana dengarlah jawapan dari Allah ini:

“Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan: Kami beriman, sedangkan mereka tidak akan diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahi orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahu orang-orang yang dusta.” (Surah Al-Ankabut ayat 2-3)

Apabila kita menerima ujian yang paling berat di dalam hidup kita, kita juga sering mengeluh dan kita bertanya pada Allah, adakah benar Allah menyayangi kita? Jika benar mengapa Allah berikan ujian yang tidak mampu kita tanggung ini. Ingatlah jika kita mempunyai masalah yang besar jangan sesekali kita berkata, “Wahai Allah, aku ada masalah besar.” Tetapi berkatalah pada masalah itu . “Wahai masalah, aku ada Allah yang maha besar dan Allah pasti akan membantuku. Ingat ujian itu Allah bererti kita mampu untuk menghadapinya. Hayati titipan kalam Allah ini:

“Allah tidak akan membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya.”(Surah Al-Baqarah ayat 286)

Ada di antara kita yang tidak mampu menanggung segala ujian yang menimpa. Hidup dirasakan tiada ertinya. Mati itu penamat segala sengsara di dunia. Ujian itu satu kepahitan kerana sudah buta erti kemanisan di dalam kehidupan. Jangan sekali-kali kita kecewa dan berputus asa. Jadikanlah ingatan dari Allah ini sebagai penawar duka kita:

“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yang beriman.” (Surah Ali-Imran ayat 139)

            Tika ujian itu hadir kita sangsi dan kita seakan mati, tidak tahu ke mana arah tuju dan tempa untuk kita mengadu. Bukankah kita ada Allah yang maha mendengar dan maha mengasihi. Cukuplah Allah sebagai penolong bagimu dan cukuplah Allah sebagai pelindung bagimu. Hayati bicara suci kalimah Ilahi ini:

“Dan mintalah pertolongan kepada Allah dengan jalan yang sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk. (Surah Al-Baqarah ayat 45)

Kita terus mengeluh tatkala apa yang kita minta itu tidak ditunaikan. Allah gantikan yang bukan kita sukai. Ingatlah bahawa sesuatu yang kita sukai itu akan menjadi kebencian buat kita suatu hari nanti. Berdoalah pada Allah moga rasa itu tidak pernah berubah. Kita bertanya adakah ganjaran buat kita sekiranya kita sabar dengan segala ujian yang menimpa ini. Jawapannya ada. Al-Quran telah merakamkan janji Allah yang pasti ini:

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri, harta mereka dan memberikan syurga untuk mereka…” (Surah At-Taubah ayat 111)

Moga-moga titipan kali ini ada secangkir ingatan buat semua. Berilah peringatan kerana peringatan itu ada manfaat bagi orang mukmin. Pesanan buat diri dan buat semua. Sebarkanlah dengan rasa ingin berdakwah di jalan Allah. Salam Peperiksaan. Moga kita diberikan kemudahan untuk menjawab semua soalan peperiksaan nanti. Amen.

Sunday, December 23, 2012

Hanya kerana Namamu Wanita




“Wahai manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu yang mencipta kamu dari diri yang satu (iaitu Adam) dan daripadanya Allah menciptakan isterinya (iaitu Hawa) dan daripada kedua-duanya Allah mengembangbiakkan lelaki dan perempuan yang banyak.”
 Surah An-Nisa ayat 1

Allah menciptakan manusia itu berpasang-pasangan. Lumrah sama seperti penciptaan alam yang ada pasangannya begitu juga dengan makhluk yang bernama manusia. Itulah hebatnya Allah. Raja segala raja. Allah menciptakan suatu kehidupan yang indah di dunia ini bukan sebagai tempat untuk kita mencari segala penghargaan manusia tetapi tempat untuk kita menjalankan tanggungjawab kita sebagai hambanya yakni persediaan untuk kita berada di dalam kehidupan selepas mati nanti.

Hakikat CINTA itu lahir dari syurga. Syurga yang maha indah dan penuh kenikmatan namun Nabi Adam yang masih berada di dalam syurga masih ada lagi kelompongan dan kekosongan di dalam hatinya. Allah s.w.t maha tahu. Allah ciptakan nenda kita siti Hawa sebagai pasangan kepada datuk kita, Nabi Adam. Bermula dari saat itu berputiklah cinta. Dan kemudian cinta itu didamparkan di dunia, penuh ujian dan dugaan dan bagaimana cinta yang baik itu akan kembali balik kepada yang baik. Cinta yang bermula di Jannah akan kembali pulang Jannah. Cinta itu berputik di syurga. Lahir dari orang yang baik seperti Nabi Adam.

Bukan soal cinta yang ingin saya khususkan pada perbincangan kali ini tetapi soal makhluk yang bernama Wanita. Hati nabi Allah Adam menjadi lunak tatkala Allah menghadiahkan pasangannya yang bernama Siti Hawa. Cinta mereka tiada tolok bandingnya. Dialah wanita yang pertama yang telah membahagiakan hati seorang lelaki. Wanita itu lembut sifatnya, manis senyumnya dan teguh hatinya. Tutur katanya sopan, akhlaknya penuh keperadaban.

Selalu kita mendengar pergaduhan jantina siapa yang lebih hebat. Sang lelaki dengan angkuh menyatakan dialah kaum yang hebat dan kuat tetapi hakikat masih ada yang lumpuh ketika subuh mendekat. Wajah kacak tapi pudar akhlak tiada langsung gunanya kepada kita bahkan kepada agama. Lelaki yang punya rupa tetapi kosong jiwanya tidak akan mampu mendidik seorang insan yang bernama wanita. Ada juga sang lelaki yang berperwatakan separa, sebahagian lelaki dan sebahagian lagi sebaliknya. Mereka juga berbangga dan menyatakan ‘jantina’ mereka juga tidak kurang hebatnya tetapi masih tiada gunanya kerana mereka masih berada di dalam zon kecelaruan. Saya bukan hendak menyalahkan kaum ini tetapi marilah sama-sama kita berdoa moga-moga mereka berubah. Mereka juga seperti kita inginkan bimbingan bukan cacian atau kejian. Islam itu indah dan dakwah itu perlu diperindahkan dengan seninya agar segala isi yang kita ingin sampaikan lekat dan kuat di hati mereka.

Golongan wanita juga tidak kurang hebatnya bahkan akan mudah melenting apabila kemampuan mereka dipersoalkan. Kata mereka, lelaki dan wanita pada zaman ini sudah tidak ada bezanya. Bahkan segala-galanya hampir sama, soal jawatan, pangkat, kedudukan, ekonomi dan politik golongan wanita sudah berjaya menyaingi kaum yang bernama lelaki. Lihat sahaja di institusi pendidikan, bermula di tadika sehinggalah di menara gading sana semuanya dikuasai oleh golongan wanita. Itu bukti mereka sudah memiliki kuasa lebih dari sang lelaki. Tetapi apa guna kecantikan yang menawan jika akhlak rosak melebihi kelakuan syaitan apa guna kepandaian tetapi digunakan untuk merosakkan fikiran insan dan apa guna kuasa jika itu memberikan sengsara pada mereka.

Cintanya Rasulullah terhadap golongan wanita. Baginda menjadi pelindung kepada golongan ini. Lihat sahaja bagaimana beliau menyantuni isteri-isterinya dan anak perempuannya. Penuh kelembutan penuh keikhlasan. Tutur katanya senantiasa dirindukan mereka. Langsung tiada lafaz herdik tetapi setiap bicara yang keluar dari kalamnya penuh mendidik. Hebatnya cinta Rasulullah kepada mereka dan kita. Wahai insan yang bernama lelaki jangan sekali-kali kita menyakiti hati insan yang bernama wanita ini. Hati mereka penuh kelembutan, air mata mereka yang tumpah tidakkan mampu dibayar oleh kita, mereka insan berperasaan mereka juga yang akan menjadi ibu kepada zuriat kita nanti. Bimbinglah mereka dengan rasa berTuhan bukan dengan kekerasan mahupun penindasan. Mereka umpama besi yang bengkok dan mereka juga umpama kerak nasi yang keras. Besi boleh dilenturkan dengan baik andainya dipanaskan dengan suhu yang bersesuaian dan kerak nasi akan menjadi lembut andainya diletakkan air menyeri tambahan.

Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud: Aku berwasiat kepada kamu supaya menjaga wanita dengan sebaik-baiknya kerana mereka dijadikan daripada tulang rusuk dan sebengkok-bengkok tulang rusuk adalah yang di bahagian teratas. Sekiranya kamu cuba meluruskannya, kamu akan mematahkannya dan sekiranya kamu membiarkannya akan terus bengkok selama-lamanya. Jesteru, berpesan-pesanlah tentang wanita (dengan kebaikan).

Benar terdapat hadis yang menyatakan di neraka nanti kaum wanita begitu ramai di neraka. Tapi usah kita gentar dan takut kerana kaum wanita begitu mudah  untuk ke syurga. Hakikat di neraka kaum wanita itu ramai tetapi sudah tersurat, kaum wanita itu begitu mudah untuk memasuki syurga. Ingatlah akan kalam Allah yang di sampaikan melalui lidah baginda Rasulullah ini.

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud : “Aku melihat ke dalam Syurga maka aku melihat kebanyakan penghuninya adalah fuqara’ (orang-orang fakir) dan aku melihat ke dalam Neraka maka aku menyaksikan kebanyakan penghuninya adalah wanita.” (Hadis Riwayat Al- Bukhari dan Muslim)

dan

Dari Abdurrahman bin Auf bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud : Jika perempuan mengerjakan solat yang lima, berpuasa di bulan Ramadhan, memelihara kehormatannya dan taat kepada suaminya maka akan dikatakan kepadanya masuklah ke dalam syurga dari pintu syurga yang mana sahaja engkau suka- Hadis Riwayat Ahmad dan Thabarani.

Saya berpesan kepada diri saya terutamanya dan kepada pembaca semua, jangan kita keji kepada golongan wanita yang masih belum mendapat hidayah untuk menutup aurat dengan sempurna tetapi berilah bantuan dan doa. Bimbinglah mereka dengan penuh hemah bukan dengan kata yang mampu membuatkan mereka menjadi lemah, lemah untuk berubah. Kita mengasak golongan ini dengan penuh hentaman dan cacian tapi mungkin kita lupa ada di antara sanak saudara kita juga seangkatan dengan mereka. Jadi, lebih baik kita menegur ahli keluarga kita dahulu. Perbetulkanlah mereka dahulu untuk kita sama-sama memasuki syurga Allah. Insya Allah. Jangan kita sibuk menegur kesalahan orang lain tetapi kesalahan ahli keluarga kita, dibiarkan sahaja. Tega kita untuk membiarkan mereka hanyut ke bahtera neraka? Usahlah kita bersangka buruk kepada golongan seperti ini. Hakikat orang yang suka bersangka buruk itu juga mempunyai hati yang buruk.

Berbalik kepada soal siapa yang kuat dan siapa yang hebat. Jawapan saya kedua-duanya hebat baik lelaki mahupun wanita. Tapi yang terhebat adalah makhluk yang bernama Wanita. Lelaki itu lahir dari rahim seorang wanita. Mungkin ada yang menyatakan bahawa tanpa lelaki zuriat itu tidakkan ada. Sebenarnya, bukan tanpa lelaki tetapi tanpa izin Allah, kita tidakkan mampu lahir ke dunia. Lelaki tidakkan mampu menanggung keperitan bermula dari mengandungkan seorang zuriat sehingga melahirkannya. Tempoh masa 9 bulan 10 hari bukan tempoh masa yang singkat. Hakikat, ada kaum lelaki yang mengandung tetapi mereka tidak mampu dan tidak akan dapat melahirkan anak. Itulah salah satu keesaan dan kehebatan Allah s.w.t. Hargailah insan yang melahirkan kita yakni ibu yang kita cinta. Jangan berkira untuk mengucapkan terima kasih kepada mereka. Juga bagi yang mempunyai ibu mertua atau bakal mempunyai ibu mertua, hargailah ibu mertua kita kerana mereka telah melahirkan pasangan kita itu.

 Ku tinggalkan tontonan ini untukmu yang bernama wanita….

video

Al-Imam al-Thabrani meriwayatkan bahawa Mu’awiyah bin Abi Sufian pernah meminang Ummu al-Darda’ selepas meninggalnya Abu al-Darda’. Lalu pinangan Mu’awiyah itu ditolak dan dijawab oleh Ummu al-Darda’ dengan berkata:  “Sesungguhnya daku pernah mendengan Abu al-Darda’ berkata yang beliau pernah mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: “Mana-mana wanita yang kematian suaminya, kemudian wanita itu berkahwin dengan suami yang lain, maka ia menjadi milik suaminya yang terakhir ketika di dunia. Maka aku tidak akan memilih engkau untuk menggantikan tempat Abu al-Darda’.”  Lalu Mu’awiyah menjawab: “Jika demikian hendaklah kamu (wahai Ummu al-Darda’) membanyakkan berpuasa, kerana puasa itu menghilangkan keinginan syahwat nikah.” 

Friday, December 21, 2012

Cinta Yang Mengubah...



Daripada Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda, “Pada hari kiamat Allah berfirman: Di manakah orang-orang yang saling mencintai kerana keagunganKu? Pada hari yang tiada naungan selain naunganKu ini, Aku menaungi mereka dengan naunganKu”.

Kesilapan pertama bukan di namakan kesilapan tetapi melakukan kesilapan kedua itulah yang dinamakan kesilapan. Lumrah dan fitrah manusia tidak akan terlepas dari melakukan kesilapan kerana kita bukan  Nabi yang terpelihara dari dosa dan noda. Bukan bermakna Allah tidak menyayangi kita tetapi itu tanda Allah senantiasa mencintai kita. Taubat itu penawar segala dosa. Kita sebagai hamba harus akur dan menerima segala kesilapan lalu dan jangan sekali kita menyalahkan kesilapan itu. Kita boleh membenci kesilapan lalu tapi jangan terus membencinya kerana tanpa kesilapan itu kita mungkin tidak akan berubah dan terus dengan apa yang kita ada sekarang. Hidup bergelumang dengan dosa!

Cinta itu fitrah dan anugerah dari Allah. Rasa cinta pasti ada pada makhluk yang bernyawa. Ia akan hadir pada tepat masa, siapa, ketika, dan di mana. Ia hadir tanpa kita pinta dan satu perasaan yang sukar untuk kita tafsirkan kerana ia berkaitan dengan raja yang ada dalam diri kita iaitu hati. Hati ini bolak balik sifatnya perlu makanan rohani untuk mengubati segala apa yang tercela di dalamnya. Saya yakin ada yang sudah serik untuk mengenal cinta pada manusia. Kata mereka cukuplah hati dulu yang pernah terluka. Cukuplah buat kesekian kalinya. Cukuplah diri dipermainkan dan biarlah cinta itu selepas alam pernikahan. Saya bersetuju dengan kata-kata mereka yang pernah terluka itu. Tapi ingin saya tegaskan di sini tanpa cinta yang pernah kita kecapi dahulu kita takkan menjadi kita yang hari ini. Kita yang berubah, kita yang digelar Muslimah dan kita yang menjadi solehah. Insya Allah.

Kita menulis bahawa cinta yang pernah kita rasa dulu satu kepahitan satu racun yang pernah ada dalam hati dan diri kita. Tapi jangan kita lupa dengan rencana Allah, hidayah Allah itu datang dengan pelbagai cara. Allah datangkan kita dengan orang yang salah bukan bermakna Allah membenci kita tetapi ingin menguji kesetiaan cinta kita pada yang Esa dan jangan sesekali kita benci pada makhluk yang diberikan oleh Allah untuk menguji kita untuk menguji hati dan perasaan kita. Dia juga manusia yang punya banyak noda dan dia juga sudah belajar dari kekhilafan cinta nan lalu. Tidak perlu untuk kita meluah rencah rasa atas kecewa cinta dahulu kerana Allah maha tahu. Kirimkanlah doa buatnya bukan kata cerca mengherdik manja kerana doa lagi utama dari menitip tinta pena yang tidak ketahuan baik buruknya.

Hidup ini terlalu singkat untuk membenci dan menyalahkan dan berilah kemaafan. Kenangan lalu jadikan pengajaran bukan igauan ngeri bukan mimpi bukan fantasi. Hakikat ia realiti yang sudah kita tempuhi dan kita berubah kerananya dari seorang wanita kepada seorang Muslimah dari seorang lelaki kepada Muslimin. Sakit itu sakit, tapi ingat itulah dia tarbiah dalam hidup. Itulah rencah dalam menjaga hati. Bersabarlah. Andai kita sudah ditemukan dengan insan yang benar yang akan menjadi suri dalam hati kita. Teruskanlah berdoa dan jangan sesekali putus dari meletakkan pengharapan kita dengan Allah dan andai Allah izinkan dia pasti menjadi milik kita. Cinta itu bukan sekatan tetapi kawalan. Hargai orang yang menghargai kita, cintai orang yang mencintai kita dan sayangi orang yang menyayangi kita.

Daripada satu hadis yang driwayatkan oleh Abu Hurairah bahawa Nabi SAW bersabda, “Ada seorang mengunjungi saudaranya di desa lain, lalu Allah mengutus seorang malaikat untuk menemui orang itu. Ketika orang tersebut sampai di desa yang dituju, malaikat bertanya, “Mahu ke mana kamu?” Orang itu menjawab, “Aku mahu menjenguk saudaraku di desa ini.” Tanya malaikat selanjutnya, “Apakah dengan mengunjunginya kau memperoleh banyak keuntungan?” Orang itu menjawab, “Tidak, aku hanya mencintainya kerana Allah Azza wa Jalla.” Malaikat itu mengatakan, “Sesungguhnya aku adalah utusan Allah untuk memberitahukan kamu bahawa Allah menyenangimu sebagaimana kamu menyenangi saudaramu kerana Allah.”

Thursday, December 20, 2012

Jadilah Soleh, Jadilah Solehah



Setiap orang menginginkan kesempurnaan dalam hidupnya. Tidak kira dalam apa cara sekalipun semua kita inginkan sesuatu yang baik kepada kehidupan kita. Lahir kita di dunia ini sudah tercatat di luh mahfuz sana siapa jodoh kita, tarikh mati kita dan rezeki hidup kita. Semuanya telah ada di dalam catitan Allah. Sebagai hamba yang mencari erti hidup kita dibiarkan berkelana di dunia fana ini. Mengembara dan terus mengembara. Bermula dengan badan kita yang tidak punya daya, yang mampu tersenyum dan menangis kemudian kita merangkak dan mula berdiri. Indahnya zaman itu kerana kita masih tidak punya dosa. Buat ibu dan bapa yang kematian anaknya ketika kecil jangan gusar jangan bersedih kerana mereka telah menunggu anda di pintu syurga. Allahu Akbar. Dan buat ibu bapa yang mematikan mereka ketika masih kecil juga jangan gusar kerana Allah tahu segala hukuman yang akan diberikan kepada anda. Janji Allah itu pasti.

Firman Allah dalam surah Al-Insan Ayat 2 yang bermaksud: “SesungguhNYA Kami telah menciptakan manusia daripada setitis air mani yang bercampur yang Kami (hendak mengujinya dengan perintah dan larangan), kerana itu Kami jadikan dia mendengar dan melihat”

            Alam bayi kita tempuh dengan jayanya, kita menjadi seorang kanak-kanak kecil yang suka merengek minta itu dan ini dan senantiasa ingin dimanjakan. Alam kanak-kanak kita inilah ibu bapa mula memainkan peranannya secara total. Di sini kita diajar tentang tahu apa itu Tuhan dan bagaimana kita hendak mencintai Tuhan. sedikit adab diterapkan dalam hidup kita. Soal adab ketika makan, adab bergaul dengan orang dewasa, adab sebagai seorang anak telah diajarkan kepada kita. Kita mula mengenal Alif ba ta dan kita mula bertatih untuk membaca ayat-ayat suci Allah. Panjang kehidupan di alam ni. Walau tidak seindah zaman bayi kita tapi di sinilah bermulanya kita belajar sesuatu. Kerana lumrah sifat seorang kanak-kanak itu sentiasa ingin tahu dan mudah untuk mempelajari sesuatu. Pada ibu bapa di luar sana, gunakanlah zaman ini untuk mendidik anak-anak anda tentang ilmu yang berguna.

Didiklah anak-anakmu dengan tiga perkara: mencintai Nabimu; mencintai ahlul baitnya; dan membaca al-Quran kerana orang-orang yang memelihara al-Quran itu berada dalam lindungan singahsana Allah pada hari ketika tidak ada perlindungan selain daripada perlindungan-Nya; mereka beserta para nabi-Nya dan orang-orang suci.  - HR ath-Thabrani

            Syukur saya yang terhingga kerana dikurniakan keluarga yang punya didikan agama yang baik, Alhamdulillah saya terkesan dan dengan izin Allah saya dapat meraih apa yang ingin mereka hajatkan. Moga keluarga kami terselamat dari azab api neraka dan fitnah Dajjal. Zaman-zaman kanak-kanak kita tinggalkan. Alam remaja kita mulakan. Di sinilah titik cabaran dan dugaan yang kita rasakan. Satu kesakitan, satu kepahitan, kemanisan, kebahagian kita cari dan kita hadapi pada zaman ini. Jadilah soleh dan jadilah solehah. Ketahuilah, untuk apa kita hidup di bumi Allah ini. Jangan kita sangka umur kita masih muda, kita akan ada untuk hari tua dan jangan kita sangka bila usia menginjak hari tua kita tidak akan pergi selama-lamanya. Kita sering risau tentang harta dan kejayaan yang tak pernah cukup kepada kita tapi adakah kita pernah berfikir atau terfikir tentang buih-buih dosa yang telah kita lakukan atau tanpa sedar kita lakukan dan juga adakah taubat kita itu sudah diterima oleh Allah?

Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu dugaan)?Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu sebelum mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang benar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahui-Nya akan orang-orang yang berdusta.  Surah al-Ankabut ayat: 2-3

Hidup ini terlalu singkat untuk kita mencari kebahagiaan dunia, gapailah redha Allah dan setialah pada janji Allah itu. Kita sangka kita calon Ahli syurga tapi bagaimana pula dengan ahli keluarga kita? Kita menegur orang-orang yang ada di sekeliling kita dan bahagia apabila mereka berubah tapi adakah kita juga mampu menegur ahli keluarga kita? Sanggupkah kita juga membiarkan mereka terus hanyut dengan kenikmatan dunia. Bawalah bersama, bimbinglah mereka dengan apa yang kita daya. Kita juga bukan manusia sempurna tetapi kita punya rasa untuk berada di sebuah perhentian yang paling indah dan yang paling bahagia itulah dia Syurga Firdausi. Jangan sesekali kita berputus asa dalam mencari keredaan Allah ini.

“..dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir” –Surah Yusuf ayat 12

Jika dahulu diri kita penuh maksiat tapi kini kita ubat dengan taubat, jika dahulu kita sering melakukan dosa tapi kini kita sembuhkan dengan doa, jika dahulu diri kita sering terjerumus dengan lembah zina tapi kini kita bentuk dengan iman dan taqwa. Kukuhkan hati kita pada DIA yang mencipta. Marilah sama-sama kita menuju perubahan. Mungkin esok masih ada dan mungkin juga esok sudahkan tiada. Selagi waktu masih berdetik selagi malam masih diganti siang teruskanlah tekad dan berusahalah untuk ke arah yang lebih baik. Moga kita menjadi calon-calon syurga. Ameen.

“Maka hendaklah manusia memerhatikan dari apakah dia diciptakan? Dia diciptakan dari air yang terpancar. Yang keluar dari antara tulang sulbi dan tulang dada. Sesungguhnya Allah benar-benar kuasa untuk mengembalikannya (hidup sesudah mati)”- Ath –Thaariq ayat 5-8
dan

Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu sebelum kamu? mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan harta benda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (dengan ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: “Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?” Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada agama Allah).  Surah Al-Baqarah ayat: 214


Wednesday, December 19, 2012

Cinta Ini Pasti Di uji


Kita tidak boleh mencintai orang lain sebelum mencintai diri sendiri. Dan kita tidak boleh mencintai diri sendiri sebelum mencintai Allah.

Sebuah hadis : pada suatu ketika seorang Arab Badwi bertemu dengan Baginda Rasulullah dan lalu bertanya satu soalan yang agak di luar fikiran. Beliau bertanya kepada Rasulullah bilakah berlaku kiamat? Rasulullah hanya mendiamkan sahaja soalan itu dan apabila selesai segala apa yang ingin di sampaikan oleh Rasulullah barulah Rasulullah kembali bertanya siapa insan yang bertanyakan soalan itu.

Lalu Orang Arab Badwi itu pun menjawab dia yang bertanyakan soalan itu kepada Rasulullah. Rasulullah menjawab pertanyaan itu dengan satu pertanyaan.

Lantas Rasulullah bertanya semula, apa yang engkau siapkan untuk menghadapi kiamat itu?

Maka orang Arab Badwi itu pun berkata dengan terus terang, saya belum menyediakan ibadah dengan banyak ataupun dengan solat yang banyak tetapi saya hanya menyediakan hati yang sangat cinta kepada engkau Ya Rasulullah.

Lantas Rasulullah menjawab, seseorang itu akan bersama di akhirat dengan orang yang dicintainya di dunia

Siapa yang kita cintai di dunia ini, kita akan bersama dengannya di hari akhirat.

            Jangan sekali-kali kita nodai cinta yang dikurniakan oleh ilahi. Cinta itu umpama hadiah dari Allah. Tapi wajarkah kita mencintai hadiah itu dari si pemberi hadiah yakni Allah? Tanyalah hati kita. Hati yang penuh dengan rencah rasa cinta kita. Utamakanlah cinta kita kepada Allah dan jangan sekali-kali kita meminggirkannya. Ingat, Allah maha mengetahui apa yang terbaik untuk hambanya.

            Cinta itu pasti diuji dan akan diuji tapi terpulang untuk kita mencorakkannya. Rantaikan ke syurga atau sebaliknya. Kesabaran itu perlu ada kerana fitrah yang dikurnia ini bukan sekatan tapi kawalan!

Cinta kalau bahasanya hati, itulah cinta hakiki
Kasih jika dasarnya Rabbi itulah kasih sejati
Cinta ini pasti diuji kerana itu sudah tradisi janji

Sayang kalau bahasanya cinta, itulah dia bahagia
Setia kalau dasarnya yang Esa itulah tujuan utama
Syurga itu mahal  kerana cinta itu perlu ada jalan menujunya



Tuesday, December 11, 2012

Engkau Muslimah




Hai muslimah ku tahu dirimu mampu berubah ku tahu ia tidak kan pernah payah
Coretan luka mu dulu jangan kau jadikan igauan tapi natijahkan menjadi pengajaran
Semua ini adalah percaturan Tuhan untuk kau meniti tangga iman untuk kau mendaki gunung kesabaran
Segala luka, cinta, derita yang ada masa silammu dulu itu bukan kesakitan tapi ujian
Ujian untukmu matang dalam kehidupan, ujian untukmu kenal erti rasa berTuhan

Hai Muslimah dengarlah bait kata ku ini…
Allah menguji kita dengan sebuah ukhwah
Menitip sebuah mujahadah, menyulam  rasa nan indah
Tapi jangan kita leka jangan kita alpa
Kerana DIA sedang memerhatikan kita.

Hai Muslimah, usah kau sesali dengan lagu nostalgia mu dulu kerana kau sudah ada zikir mu yang baru
Alunan kata yang indah, semuanya sudah tertulis di dalam kalam Allah…
Teruskanlah..teruskanlah..teruskanlah…
Mujahadahlah..mujahadahlah..mujahadahlah..

Aku tak mampu membimbingmu kerana diriku jua masih penuh dosa yang berdebu
Tapi akan ku lafazkan doa kekuatan untukmu di dalam sujudku
Akan ku kuak daya semangat untuk melihatmu menjadi indah di mata Allah
Doakanlah jua aku kerana ku takut…tiada lagi masa untukku berkelana di alam fana ini
Kembara ku nanti jauh..jauh kian jauh.. tapi sebelum ku sampai ke situ
Ingin sekali aku melihatmu menjadi solehah, menjadi seorang zaujah yang bermaruah



Kerana kau Muslimah, ku yakin akhlakmu persis Fatimah setiamu umpama Khadijah
Setiap detik Baginda bersama mereka, baginda bahagia..baginda tawa..
Ingin ku contohi Rasulullah…
Sebagai permata, daie, suami dan bapa yang mulia
Mampu membimbingmu, tahu mencorak alam bahagia itu
Ku yakin kita mampu..kita mampu

Semua ini kerana Hidayah
Coretan dulu sebagai titik permulaan
Kita dahulu kita yang palsu kita yang tak tahu kita yang sengaja tidak mahu ambil tahu
Tapi kini kita sudah tahu dan kita sama-sama tahu
Erti sebuah Cinta Yang Halal
Maksud sebuah kasih yang diredhai NYA
Definisi tentang sebuah Kesabaran..

Istikharah itu perlu terus dan terus
Doa itu jangan sesekali kita putuskan
Kerana hanya itu senjata tautan yang kita ada
DIA yang utama dan DIA yang harus diutamakan
Percayalah..perencanaan dari NYA benar belaka
Tidak ada yang terselindung di balik sana
Jika tepat, masa, ketika, di mana dan siapa
Ia pasti hadir
Ia pasti hadir
Pasti hadir…

10.46 PM



LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...