Labels

Pages

Followers

Thursday, February 21, 2013

Cinta Yang Mencintai



Menghargai sesuatu yang ada di hadapan mata kita membuatkan kadang-kadang kita buta dan tidak mampu menilai apa yang terbaik buat kita. Di hadapan kita itu sudah ada yang baik tetapi kita sentiasa ingin mencari yang terbaik. Ingin mencari yang sempurna. Kita harus faham dalam soal kitaran hidup ini. Diri kita baik tidak semestinya kita mendapat pasangan yang baik. Sama-sama kita memperbaiki diri. Sering terjadi apabila cinta itu kita rasakan hanya secebis cuma. Kita perlukan saat kita dalam kesempitan atau sekadar ingin mengisi ruang kosong di dalam hati dan apabila kita sudah memiliki sesuatu yang lebih bermakna akan kita tinggalkan apa yang pernah ada dahulu.

Kita tidak cuba untuk menghargai dengan sejujurnya apa yang kita ada sekarang. Kita tidak cuba untuk meyakini apa yang kita miliki sekarang kerana hati kita masih tidak teguh dan tidak utuh apa yang kita punyai sekarang. Terkadang terpalit pelbagai persoalan yang melanda benak fikiran kita. Adakah benar? Tepatkah pilihan ini? Muktamadkah? Hanya persoalan yang menyatakan diri kita masih keliru. Bukankah Allah itu ada dengan kita? Bukankah doa itu silah kita pada DIA? Mengapa harus kita mempersoalkan apa yang kita tidak pasti kesudahannya. Segala pengakhiran akan berlaku sama ada baik ataupun buruk. Tetapi percayalah Allah sentiasa memberikan kebahagiaan kepada hambanya walau ada dengan jalan derita.

Apabila berlaku yang sebaliknya kita harus berhenti menyalahkan takdir. Anggaplah ia kesilapan kita di dalam mentadbir hati kita ini. Kita telah gagal dalam mentadbir diri, hati, nafsu dan segala pancaindera yang kita ada. Sering kali kita berduka dengan musibah yang melanda kita. Tapi ingatlah bahawa semua yang menimpa diri kita itu sebagai tangga untuk kita menjadi yang terbaik bukan sekadar hamba Allah yang hanya tahu hidup dan makan sahaja tetapi sebagai hamba Allah yang tahu peranan hidup dalam kehidupan mereka. Jadilah kita seorang hamba Allah yang senantiasa bersyukur terhadap apa yang dikurniakan kepada kita.

Hidup ini pasti banyak ujian. Ujian hati yang sukar untuk kita tepis dan memerlukan kesabaran yang amat tinggi di dalam  mentadbir hati kita. Saya masih ingat dengan peribahasa ciptaan saya ini.~ kerana dosa setitik, rosak hati keseluruhannya~ bersamalah kita di dalam mentadbir hati kita ini. Usahlah mengharapakan kesempurnaan pada apa yang kita ada selagi mana diri kita masih belum sempurna.

~cintailah orang yang engkau cintai itu sekadarnya sahaja, sebab barangkali suatu hari dia akan menjadi orang yang kau benci, dan bencilah orang yang tidak engkau sukai itu sekadarnya sahaja sebab barangkali suatu hari nanti dia akan menjadi orang yang kamu cintai~ (HR Tirmizi)




2 comments:

baby comel said...

Cinta.. Owh mudahnya berkasih sayang. Tp.. Jgn terlalu menghrapkan kesempurnaan andai diri tak sempurna. Cinta seadanya

:: Izz :: said...

... singgah sini

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...