Labels

Pages

Followers

Wednesday, May 14, 2014

7 Hari Mencintaiku (Aku dan Seorang Gadis Part 1)


Aku cuba dail no yang tertera…lama juga aku menunggunya..tapi macam tiada jawapan. Aku belek telefon bimbit kecilku ini. Okay sebelum tu terima kasih buat Kerajaan Malaysia yang sudi memberikan aku rebat untuk membeli telefon bimbit ini. Salute! Percayalah wahai kerajaan, setiap pemberianmu tidak aku salah gunakan. Kau berikan aku rebat untuk membeli telefon bimbit aku gunakannya untuk membeli telefon bimbit dan tidak sesekali menyerahkannya kepada sesiapa. Percayalah lagi wahai kerajaan kau berikan aku baucer buku untuk kali ketiga semuanya aku gunakan untuk membeli buku. Aku tidak sesekali menukarkannya dengan wang ringgit atau membeli selain daripada buku seperti spender ataupun baju kerana aku khuatir takut tiada keberkatan. Mungkin orang lain tak nampak tapi Tuhan kita sentiasa melihat dan malaikat pula sentiasa mencatat.

Lagi satu kerajaan kau berikan kad diskaun satu Malaysia, aku juga gunakannya untuk mendapatkan diskaun di kfc Cuma aku pun sudah lupa di mana aku letakkannya. HA HA HA. Lagi satu kerajaan alangkah indahnya jika kau berikan rebat hantaran buat pasangan pengantin yang baru hendak melangsungkan perkahwinan. Mungkin di kedai 1 Malaysia pasangan pengantin mendapat potongan harga yang paling maksimum  untuk berbelanja dan sesiapa yang menggunakan barangan di kedai 1 Malaysia untuk membuat hantaran akan diberikan ganjaran atau apa-apa sahaja yang kau suka. Aku sekadar memberi cadangan. HEEE

Berbalik dari ceritaku yang awal tadi. Kali ini aku mendail sekali lagi no telefon kawan aku..lama juga aku menunggu tetapi senyap juga. Line yang sibuk barangkali. Aku cuba lagi dan…terdengar suara wanita. Aku lebih menjadi hairan. Bukankah sahabatku ini seorang yang tampan dan bertubuh sasa dan bersuara garau kenapa pula dia sengaja bertukar suara???

Begini merdunya suara yang keluar itu dan telah meruntum hatiku “maaf anda sudah kehabisan kredit!”

Alahai, kecewanya aku saat genting sebeginilah aku mengalami ketirisan kredit. Aku bingkas mencapai kunci kuda hitamku. Aku keluar dari pintu kamar berkain pelikat jenama Gajah Terbang eh silap gajah duduk. Hembusan angin mula membaluti tubuhku saat aku berganjak ke luar. Alamak! Aku hanya berkain pelikat dan tidak berbaju. “Takkan nak beli topup dalam keadaan separuh bogel ni. Nanti apa pulak orang kata. Aku bukan Aeron Aziz ataupun Nasir Bilal Khan yang bertubuh sasa. Aku hanya seorang lelaki yang memerlukan belaian seorang isteri sahaja (eh apa ni)” Bisik hatiku..

Aku kembali ke kamar. Baju The Bos Gaurus yang dibeli secara online ku sarungkan di tubuhku. Aku dan kuda hitam memecut laju.
Di sebuah kedai runcit

“Kak topup celcom ada?”
“Ada. Nak berapa ringgit?”
“Erm..RM 5 ada?”
“Ada” Jawab wanita itu selamba dan sedikit senyuman sinis.

Wahai akak, jangan fikir aku kedekut atau sebaliknya. Aku tidak memerlukan topup sampai berpuluh ringgit kerana aku bukan ada awek. Nak bergayut ataupun nak bercanda-canda di talian tak bernyawa itu. Aku sudah tidak perlukannya lagi. Nilai kredit itu cukup untuk aku berurusan dengan keluarga, kawan-kawan dan bisnes. Itu sahaja. Cukup ke? Mungkin ada yang bertanya. Alhamdulillah setakat ini cukup. Duit topup yang berlebihan mungkin akan aku gunakan untuk belanja kawen ku nanti.(Aku sekadar membuat persiapan, aku pun tidak tahu siapa jodoh aku. Sila jangan salah faham!)

***
Kenapa dalam blog SB ni banyak sangat cerita tentang kawen dan cinta ye? Mungkin ada lagi yang bertanya. Blog SB ni budget je..buat cerita syok sendiri!!!

Ini jawapan aku : aku menulis sekadar pengamalan dan penelitian dalam hidup aku. Aku menulis sekadar untuk berkongsi ilmu. Abaikan penulisan yang mengarut dan sebagainya. Aku akui kekhilafan diriku sendiri. Blog aku bukan blog jiwang! Aku menulis untuk pencen aku di kubur nanti. Maaf jika ada yang terasa dengan tulisan aku. Aku sekadar ingin menjentik rasa dan minda anda semua. Aku ikhlas, bukan harap pujian apatah lagi follower yang ramai. JANGAN risau, aku hanya seorang penulis jalanan yang tiada langsung penerbitan apatah lagi mempunyai pembaca setia. Cuma aku bersyukur kerana ada insan-insan yang ‘terbuka’ hatinya untuk membaca blog SB ini. Terima kasih dan aku izinkan korang sampaikan ilmu di sini. (Itu pun jika korang rasa ada ilmu. Jika tiada. Let it go bak kata lagu dalam cerita Frozen.)

Jangan risau kawan, aku tak langsung berkecil hati jika kau katakan blog aku ini blog yang nonsense. Allah kurniakan aku sedikit ilmu penulisan dan akan aku gunakan untuk saham aku di sana nanti.
(Kenapa lari terus dari cerita ni??? Ok aku sambung balik)

***
Seusai membayar duit topup aku berpaling dan mataku tepat terpandang ke arah seorang gadis.

“Eh, kenapa dia bawa bata yang berat ni dekat kaunter?” Aku bicara dalam hati

Gadis itu membuat bayaran dan terus berlalu pergi. Rupanya itu bukan bata (sejenis kelengkapan untuk membuat binaan seperti rumah) tetapi sebuah buku novel!

“Tebal betul! Berapa tahun baru nak habis baca nie?”

Novel itu bertajuk 7 HARI MENCINTAIKU. Aku tidak ingat siapa penulisya. Maaf dan sila jangan salah faham. Aku bukan ingin memperkecilkan novel itu apatah lagi penulisnya tapi aku sekadar memberi contoh. Jika aku salah aku minta maaf.

Seram apabila melihat ketebalan novel tu. Aku cuba koreksi diri. Berapa banyak masa yang akan aku luangkan untuk menghabiskan bacaan novel itu. Jika novel yang tebal seperti itu aku boleh habiskan dan disertakan dengan linangan air kenapa aku tidak boleh menghabiskan novel hakikat cinta dari Tuhan (AL-QURAN) yang lebih nipis dan lebih mengugah jiwa tatkala membacanya. Jika aku baca pun, hanya sehelai dua sahaja.

Ada juga yang sudah berkali-kali khatam novel yang di baca. Tapi Al-Quran?? Tanyalah hati anda sendiri…

Aku banyak menghabiskan novel-novel cinta tetapi sampai  ke hari ini aku belum mampu menjiwai novel hakikat cinta dari Tuhan. Nashkahnya hanya satu tiada dua tiada tiga. Tapi aku sombong. Novel aku jadikan guru bukan Al-Quran!

Hatiku berbisik lagi. Kenapa aku lebih suka membaca gosip-gosip di facebook yang panjang berjela tetapi ayat Al-Quran yang hanya sepotong dua pun aku sudah letih untuk mengamalkannya! Aku sombong!!

Buat semua yang istiqamah teruskanlah membaca Al-Quran. Jiwa kita akan sentiasa hidup! Tidak salah membaca novel setebal mana pun bahkan jika ada novel yang tebal seperti saiz bangunan pun tidak mengapa tapi yang penting jangan kita lupa dengan bacaan yang sentiasa ada pahala jika kita membacanya yakni AL-QURAN!

Buat gadis itu, aku minta maaf aku tidak sekali-kali menyalahkan kamu kerana bacaan yang popular di Malaysia ini adalah bacaan berbentuk fantasi cinta yang indah-indah sahaja! Aku tidak mahu kamu jadi begitu. Jika kamu sudi, silalah menziarahi blog aku. HA HA HA.

“Buku yang kita baca pada hari ini akan memcorakkan siapa kita yang akan datang” benar ungkapan ini. Jika kita membaca buku yang penuh khayalan dan indah-indah belaka maka hidup kita sentiasa sahaja penuh angan-angan dan mimpi-mimpi yang indah. Aku nak jadi seperti watak dalam novel itu!”. Jadilah diri sendiri. Ingatlah hidup ini tidak sentiasa indah. Ujian itu mendidik kita sabar!


p/s : Cerita ini ada sambungannya. Jika ada permintaan. Insya Allah ada sambungannya. Jika tiada aku matikan cerita ini di sini. Moga ada ilmu buat pembaca yang dicintai sekalian.

2 comments:

munirah allias said...

ak stuju wlpn hakikatny ak ska bca novel,truskn smbgan,kkdg kte sbg manusia perlu sntiasa diingatkn agr x mudah alpa

munirah allias said...
This comment has been removed by the author.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...