Labels

Pages

Followers

Friday, September 28, 2012

HINA NABI : DEMONSTRASI VS BERJEMAAH DI MASJID




Salam pertemuan buat sahabat semua. Alhamdulillah pada pagi jumaat ini dapat kita bersama-sama bernafas di bumi Allah ini. Masih lagi diberikan kesempatan untuk sama-sama kita  bersua. Allah maha pengasih maha penyayang. Syukur kepada NYA kerana kita hambanya yang dipilih oleh Allah untuk bersama-sama  meraih dosa dan pahala yang dikurniakan NYA.

Bisiklah pada hati kita tentang tanggugjawab yang telah kita jalankan sebagai hamba Allah. Monolog pada jiwa apa yang telah disumbangkan pada agama, berdialog dengan sebaya apa yang telah kita bantu untuk agama. Saat Islam dicerca saat Rasul tercinta di senda. Amarah kita membuah rasa. Berarak sini dan sana. Walau ada yang tidak seia dengan perlakuan ini. Kata mereka ‘tidak perlu berdemokrasi itu dan ini’  tidak perlu berarak ke sana ke mari seolah-olah kita memperjuangkan nabi dan agama Ilahi.

Bagi saya tidak mengapa. Saya ulangi, tidak mengapa. Setidak-tidaknya mereka menzahirkan sesuatu apa yang tersirat di dalam dada. Memperjuangkan agama. Apabila desakan ini keluar di mana-mana media ia mampu membuka mata kepada yang menghina. Setidak-tidaknya mereka mencuba! Ada yang mengatakan daripada kita berdemontrasi lebih baik kita berjemaah di masjid. Ya itu betul. Tetapi bagaimana hendak berjemaah andai kita sendiri berpecah. Apabila berbicara soal hukum Allah dan perlaksanaannya kita dikatakan berpolitik di rumah Allah.

Nabi dulu juga berpolitik. Agama tidak lari dari politik. Politik bukan sekadar berkait dengan pentadbiran negara tetapi seluruh kehidupan kita. Perlu kita paham dan perlu kita khadam. Kita lakukan semampu kita. Sekadar berkata tidak mencukupi tetapi kita amalkannya. Bagi yang mampu bersama-sama di jalanan untuk menzahirkan kebencian kepada kaum yang mengina Tuhan. Silakan. Tapi bagi yang boleh berdakwah tentang keindahan Islam teruskan! Jangan sesekali menghentam mereka yang berjuang di jalanan. Kia bersatu. Biar berbeza jalan tetapi kita punya satu tujuan! Tujuaannya adalah untuk mempertahankan agama kita.

Ingatlah, suatu masa dahulu saya pernah menulis tentang sebuah cerita berkenaan dengan jasa seekor burung kecil (rujuk sini). Allah tidak bertanya berapa banyak yang kita sumbangkan kepada agama tetapi Allah akan bertanya apa yang telah kita sumbangkan pada agama. Sekadar memberi pandangan dan luahan. Kita punya banyak berbezaan pendapat tetapi perbezaan itu bukan bererti penentangan.

1 comment:

aiman fanboy k-pop said...

thumbs up ..love this entry .....
semua org ada pndgn tersendiri ....
sekurg2nya peristiwa penerbitn filem innocence of muslim berjya menyatupadukan umat islam seluruh dunia .....dn wajar kita amik tindkn ats penerbitn filem tersebut!!takbirrrr!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...