Labels

Pages

Followers

Saturday, September 15, 2012

'Dia' Ujian Buat Diriku..



Allah menghadiahkan seseorang untuk kita cintai untuk kita hargai dan untuk kita lindungi. Mereka adalah sebaik-baik harta yang kita ada. Andai suami dihadiahkan isteri untuk melakar bahagia, anak dikurniakan ibu bapa untuk cinta dan begitu juga dengan mereka dikurniakan cahaya mata untuk dibelai manja. Itulah hadiah dari yang Esa. Sebelum melangkah ke alam bahagia mungkin ada di antara kita diuji dengan kehadiran si ‘dia’ dalam hidup kita

Kita tidak pasti sama ada benarkah ‘dia’ pasti akan menjadi milik kita dan adakah ‘dia’ yang akan bersama mendoakan kita hingga kita bertemu Pencipta nanti. Kita tidak tahu. Tuhan hadirkan ‘dia’ kepada kita untuk menguji keimanan kita. Tuhan datangkan ‘dia’ bukan sekadar untuk memberi seri pada hati kita tapi menguji sejauh mana cinta kita pada Tuhan. Andai cinta kita pada si ‘dia’ melebihi cinta pada yang Esa bermakna kita sudah gagal dalam ujian itu!

Ujian dalam bercinta bukan saja terpalit pada remaja yang biasa-biasa tetapi ada juga terselit kepada remaja yang ada agamanya. Di corak mengikut kreativiti mereka. Tetapi awas! Zina tidak mengenal siapa diri seseorang itu. Hanya keimanan dan ketaqwaan yang ada dalam diri yang mampu menghindari kita dari melakukan semua perkara maksiat itu. Ingat! Cinta bukan bererti mengikat tetapi membebaskan dan melepaskan. Bagaimana untuk membebaskan dan melepaskan? Bebaskanlah ‘dia’ untuk mempertaruhkan  cintanya kepada penciptanya..lepaskanlah ‘dia’ untuk memberi cintanya dulu kepada ayah dan bondanya.

Bukan bererti kita memutuskannya tetapi memberi tali untuknya supaya cinta kita dan ‘dia’ nanti direstui ilahi dan keluarga yang kita cintai. Bersabarlah dahulu. Hentikan dari melakukan zina hati. Ya. Memang sukar tetapi yang sukar itu pasti akan memberi kenikmatan kepada kita di suatu hari nanti. Saya yakin dan percaya apabila kita memaksa diri kita untuk melakukan perkara kebaikan kita akan menjadi orang yang berjaya dan jika kita terpaksa melakukan sesuatu kebaikan kita adalah orang gagal. Biar kita memaksa bukan kita terpaksa! Paksa diri untuk tidak merindui dan selalu menghantar pesanan ringkas kepada ‘dia’. Lawan hasutan syaitan yang membuat kita lupa pada pencipta kita itu. Sabar untuk pengakhiran yang benar.

Andai hati kita sudah terpaut pada ‘dia’, teruskan berdoa, jaga adab dalam agama, walau kita tidak tahu adakah ‘dia’ benar untuk kita tetapi kita sekadar berusaha. Allah maha mengetahui Maha bijaksana. Jangan sesekali kita menganggap kita sudah benar memiliki ‘dia’. Itu tafsiran yang salah dan boleh membawa padah! Anggaplah ia hanya ujian dan pinjaman dari yang Esa. Jika sesuatu perkara buruk berlaku antara kita dan ‘dia’, sudah pasti kita redha kerana semua itu datang dari yang maha Esa. Semaikan akhlak nurani kita untuk menjadi seorang suami atau isteri yang berpekerti di mata Ilahi.

Kita sering mendengar ada rakan-rakan kita yang mempunyai masalah dengan pasangan mereka dan akhirnya mereka membuat keputusan untuk ‘bercerai’ di dalam percintaan mereka yang hebat itu kononnya. Jangan gundah akan erti perpisahan itu kerana dosa kita mungkin sudah dihentikan melalui perkara ini. Kata mereka “ sudah serik untuk bercinta, sudah serik buat kali kedua, tiada lagi nama lelaki atau wanita di hati aku, hatiku sudah tertutup untuk menerima cinta.” Tapi kita lupa Allah pemilik hati kita. Allah yang membolak-balikkan hati kita. Allah akan menguji kita lagi dengan kehadiran insan lain. Muhasabah pada diri kita benarkah ungkapan kita bila cinta kita yang dulu terputus kita lakukan dan kita amalkan?

Neraka itu panas sifatnya begitu juga zina panas bahangnya. Jangan sesekali kita hampiri ia. Jadikanlah diri kita perisai agama Allah yang paling berbahagia dan kita di antara pemuda pemudi yang akan dijanjikan syurga. Ingatlah hadirnya ‘dia’ di dalam hidup kita bukan untuk sekadar jalan menyemai alam rumah tangga tetapi adalah ujian besar dari pencipta kepada kita. Cintailah Allah melebihi segala-galanya kelak nanti  akan dihadirkan ‘dia’ yang sebenarnya untuk kita!

2 comments:

babycomel said...

ye betul tu, hadirnya dia utk menguji sejauh mana kuatnya cinta kita kepada pencipta

HUSAIRI HANAFI said...

benar baby comel..hehe...moga Allah memelihara hidup kita

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...