Labels

Pages

Followers

Wednesday, October 3, 2012

Di mana Letaknya Kebahagiaan?



Di dalam hidup kita, kita sering mengimpikan bahagia. Perkataan bahagia ini bukan hanya untuk diluah oleh kita semua tetapi ia merupakan impian kita. Ia jalan di dalam menuju keredaan Tuhan. bahagia itu tidak sekadar dicari tetapi ia harus dipelajari dan dihayati. Dengan apa kita memperoleh bahagia? Dengan menuntut ilmu. Ilmu itu jambatan iman, ilmu itu talian untuk kita mengenal Tuhan. bagaimana kita mahu mempelajari ilmu? Dengan membaca, mendengar kuliah atau tazkirah berbicara dengan orang sekeliling dan dengan melihat ciptaan Tuhan.
Banyak cara pelbagai gaya untuk kita memperolehi ilmu. Terpulang pada kita untuk memilih ilmu yang mendekatkan diri kita dengan Tuhan atau ilmu yang akan mengabdikan diri kita dengan syaitan. Oleh itu, penting untuk kita mempelajari ilmu yang baik agar kebahagiaan kita di dunia ini dapat di rasa dan dapat kita gapai. Mencari kebenaran pasti akan kita capai kebahagiaan. Dasar bahagia tidak boleh datang sendiri. Kita harus mencari. Carilah dengan hati yang suci bukan dengan perasaan ingin dihormati. Di mana letakkannya kebahagian kita? Kebahagiaan itu terletak di dalam hati.
Hati merupakan kerajaan di dalam diri kita. Hati mempengaruhi hampir keseluruhan fizikal kita. Tidak cukup sekadar kita mempunyai akal untuk berfikir. Andai kita hanya punya akal tanpa ada rasa di hati jadilah kita seperti gejala sosial hari ini, kes pembuangan anak, bunuh, jenayah, rogol, zina, tidak menghormati ibu bapa menghantui kehidupan kita. Mereka yang melakukan ini punya akal, punya minda yang mungkin waras tetapi mengapa mereka tega melakukan perkara sedemikian rupa? Ini kerana hati dan jiwa mereka sudah mati. Rasa dan ehsan mereka sudah terkebumi di dasar tanah yang tidak berpenghuni.
Bahagia itu ada perkaitan dengan hati kita. Bahagia datang, hati menjadi tenang, bahagia hilang, jiwa rasa terbuang. Kita selalu memikirkan kebahagiaan diri kita sahaja. Apa yang penting kita bahagia. Biar orang lain sengsara. Tafsiran ini harus kita lenyapkan di dalam diri kita. Sebagai sahabat, sebagai anak, sebagai pelajar, sebagai ibu bapa dan sebagai suami isteri bahagia itu harus kita bawa bersama bukan hanya kita sahaja yang merasa. Andai ada di antara kita yang menerima ujian yang berat dari NYA, kita perlu memainkan peranan kita. Ada di samping mereka, memberi dan membantu sekadar yang terdaya dan sentiasa mengingatkan mereka tentang ujian dari NYA.
Bahagia ini selalunya berkait dengan pasangan yang bercinta dan pasangan yang berumah tangga. Apalah guna hubungan yang terjalin andai tiada ungkapan bahagia. Para hukama menyatakan bahawa apabila kita berkahwin kita sering mengimpikan kebahagiaan di dalam rumah tangga kita, sebenarnya jangan kita impikan kebahagiaan di dalam rumah tangga, tetapi bawalah kebahagiaan itu bersama pasangan kita di alam rumah tangga. Sang suami selalu menginginkan isterinya selalu menghargai dan menghormatinya. Benar isteri harus taat kepada suami. Tetapi tidak adil seandainya hanya sang isteri sahaja yang menaburkan bakti kepada suami. Suami juga harus menghargai dan menghormati isteri. Kadang-kadang sang suami selalu mengharapkan isterinya memberi sesuatu kepadanya tetapi dia tidak pula memberikan apa yang diminta oleh isterinya. Ini tidak adil bagi kaum yang bernama wanita.
Dalam mencari bahagia rumah tangga. Suami juga harus memberi, suami juga harus sama-sama membantu sang isteri. Contohi akhlak baginda Rasulullah, teladani peribadinya tika bergelar suami yang dicintai isteri. Bahagiakan mereka, jika kita juga hendak bahagia. Bersama seiringan bukan hanya membiarkan pasangan kita sahaja yang menguruskan perihal rumah tangga. Kita sebenarnya masih belum merasa bahagia jika orang yang ada di sekeliling kita tidak bahagia!
Bahagia juga amat ditagihi oleh insan yang di dalam pelayaran cinta. Bagi remaja yang punya watak ‘agama’, sudah hampir berjuta karangan atau ayat cinta dinukilkannya kepada bakal zauj atau zaujjahnya, diselit dengan doa bahagia. Kata-kata mutiara dipintal agar serasi dengan kata-kata agama. Bagi remaja yang punya watak ‘biasa-biasa’ juga hebat penangan mereka di dalam mencari bahagia. Bergambar berlaga pipi sehingga lupa ada ahli keluarga yang terseksa di dalam perut bumi, dan bangga dengan hubungan ‘suami isteri’ yang mereka pamerkan di laman-laman sosial itu. Ingin saya tegaskan, jodoh itu rahsia Allah. Saya ulangi, jodoh itu rahsia Allah.
Bergambar akrab menyentuh sini dan sana dan memberi segala sentuhan bahagia dan tidak malu pula memohon doa agar hubungan mereka berkekalan. Bayangkan andai Rasulullah bersama kita. Dan kita minta doa daripada Rasulullah moga hubungan kita dan dia ini kekal hingga ke akhir ayat. Apa agaknya jawapan Rasulullah pada ketika itu. Kita bukan punya ikatan yang halal. Mohon doa, moga kita terhindar dari semua dosa itu. Alam remaja penuh pancaroba, terjebak dengan cinta di menara bahagia tidak dapat kita elakkan. Andai sudah memulakan cinta, pastikan ia berada di dalam kawalan kita, elakkan dari perkara yang membawa kita ke lembah zina. Banyakan berdoa, usah risau jika dia sudah ditetapkan untuk kita pasti akan Allah kuatkan sayap kita untuk bertemu dengannya pada hari yang paling bermakna nanti.
Cinta, cemburu dan bahagia sememangnya ada pada remaja. Penangan cemburu hebat rasanya sehingga mampu mengugat hati dan perasaan kita. Ubat untuk mengawal cemburu kita reka dan kita cipta. Membuat perjanjian dengan pasangan supaya tiada berlaku pergaduhan dan sehinggalah termeterailah perjanjian antara pasangan masing-masing. Kata laluan di akaun facebook bukan lagi menjadi hak peribadi tetapi harus berkongsi. Antara kita dengan dia. Konon untuk menduga setia. Saya teringat kata-kata dari seorang sahabat saya:
“Bodohla lelaki dan wanita yang memberikan kata laluan (password) kepada pasangan mereka. Itu hak peribadi kita. Kenapa harus diberikan. Hanya untuk menguji setia dan menambahkan kepercayaan? Kalau nak mencari kekasih yang lain tidak perlu untuk berhubung di facebook, di telefon pun boleh. Apabila password diberi, maka terbongkarlah segala-galanya, bukan bahagia yang kita terima tetapi derita yang kita rasa. Setia itu bukan di lihat di alam maya tetapi setia itu kita lihat pada kejujuran dia. Keikhlasan dia menerima kita seadanya.”
Tusukan kata tajam dari sahabat saya itu. Bahagia yang sebenarnya sudah lama ada di dalam diri kita. Kita harus mencari, mempelajari dan membawa ia ke dalam hidup kita. Indahnya jika bahagia itu kita rasa bersama dengan insan yang kita cinta. Bahagiakanlah orang lain nescaya kita akan bahagia. Namun andai kebahagiaan yang kita lakukan kepada orang lain itu tidak dihargai usah kita mengalah dan usah kita resah kerana bakti kita itu tinggi di mata Ilahi. Akhir kalam, bawalah bahagia itu bersama. Hargai apa yang ada di depan mata kita!


Ku cari Bahagia

Senandung jiwa mula meminta
Terasa sunyi gelap gelita
Bagai cahaya yang hilang di dalam kabus malam
Sepi kosong mengisi tangisan yang suram

Di mana perginya bahagia itu
Siapa yang telah mencurinya
Nadi buntu jasad merayu
Kuncup jiwa tersiksa di kalbu
Diri kaku punah tak berpenunggu

Wahai Tuhan pencipta hati
Ku pohon agar dikurnia hati yang suci
Hati usang ini tidak lagi bernadi
Kotor hitam menyelubungi diri
Bongkah dosa makin menggunung tinggi

Allah pelihara kalbu imanku
Allah lindungi jasad dan rohku
Allah cucurilah mawaddahMU
Allah, Allah, Allah Ya Rahman Ya Rahim.


Husairi Hanafi
10.34

2 comments:

Mira Adzlia said...

nice entri....kbhgiaan kita adlh bsama mrk yg mbahagiakn :)

kingkong said...

Thank's kawan infonya !!!

www.kiostiket.com

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...